Donasi

Buat yang punya rejeki berlebih dan merasa terhibur dengan Situs Cerita Silat Cersil Terbaik ini bisa mendonasikan bantuannya ke
No. Rekening BPD Jateng No. 2004084554 a.n Ali Afif
demi keberlangsungan dan keberadaan Blog Cersil Cerita Silat yang sama-sama kita cintai ini. Kritik dan Saran hub No HP.083837358519. Atas Bantuannya disampaikan Terimakasih.

Rabu, 12 April 2017

Kumpulan Cerita Silat Jawa : Kwee Ceng 11

bca juga
Tag:Penelusuran yang terkait dengan cersil cersil indo cersil mandarin full cerita silat mandarin online cersil langka cersil mandarin lepas cerita silat pendekar matahari kumpulan cerita silat jawa cersil mandarin beruang salju. cerita silat pendekar matahari cerita silat indonesia cerita silat kho ping hoo cerita silat mandarin online cerita silat mandarin full cerita silat jawa kumpulan cerita silat cerita silat jawa pdf Kumpulan Cerita Silat Jawa : Kwee Ceng 11

Ia segera menduga kepada Toan-hun-to Sim Ceng
Kong dan Twie-beng-chio Gouw Ceng Liat. Ia
membangkol tombak orang dan menarik, maka tubuh
si penyerang menjadi terjerunuk maju, tempat menjadi
sasarannya golok kawannya, tetapi dengan satu
tendangan, Kwee Ceng menghalau golok yang terbang
melayang. Habis itu, dengan kesebatannya, pemuda
ini mengangkat tubuh orang, untuk dilemparkan, maka
itu Ceng Kong dan Ceng Liat saling bentur dengan
keras, hingga keduanya pingsan.
Hong Ho Su Koay ini tinggal bertiga sebab Siluman
yang satu lagi, yaitu Toat-pek-pian Ma Ceng Hiong
telah terbinasa di tanganya Liok Koan Eng ketika ia
nelusup masuk ke dalam rombongan perampok Thay
Ouw itu. Mereka bertigalah orang-orang lihay dari
rombongan serdadu-serdadu Kim yang mengejar Tuli
bertiga itu. Mereka roboh tanpa diketahui
rombongannya, maka serdadu-serdadu Kim itu masih
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
tetap menyerang Tuli, Jebe dan Boroul.
"Masih kamu tidak mau menyingkir! Apakah kamu
ingin mampus semua di sini?!" membentak Kwee
Ceng, yang segera maju menyerbu, menyerang
kalang-kabutan kepada serdadu-serdadu itu, hingga
sebentar kemudian mereka itu menjadi kacau dan
kabur.
Sim Ceng Kong dan Gouw Ceng Liat sadar saling
susul, melihat ancaman bahaya, mereka kabur tanpa
berayal lagi,
Jebe bersama Boroul lihay ilmu panahnya, mereka
dapat membinasakan tiga serdadu.
Tuli mengawasi ke bawah, ia menyaksikan Kwee Ceng
menghajar musuh, ia girang bukan main.
"Anda, kau baik?" ia menanya. Terus dengan memeluk
tiang bendera, ia merosot turun, setibanya di tanah, si
sambar tangan Kwee Ceng, untuk mereka saling jabat
dengan keras, mata mereka saling tatap.
Menyusul itu, Jebe dan Boroul pun merosot tutun.
"Tiga orang itu melawan kami dengan tamengnya,
tidak dapat kami memanah mereka," berkata Jebe.
"Coba tidak Ceng-jie datang menolong, pastilah kami
tak bakal dapat minum pula airnya sungai Onom yang
jernih!"
Jago panah ini berbicara separuh bergurau hingga
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
orang tertawa.
Kwee Ceng lantas menghampirkan Oey Yong, untuk
ditarik menghampirkan Tuli bertiga.
"Inilah adik angkatku," ia perkenalkan nona itu.
Oey Yong yang lucu dan berani, sembari tertawa ia
lantas berkata: "Sepasang burung ini dapatkah
diberikan kepadaku?"
Tuli berdiam mengawasi si nona, ia tidak mengerti
bahasa Tionghoa dan peterjemahnya telah mati
terbinasa si tangan musuh. Ia cuma mendengar suara
orang halus dan merdu dan wajahnya manis.
"Eh, anda, mengapa kau membawa-bawa burung ini?"
Kwee Ceng tanya. Ia pun tidak mengambil peduli
perkatannya si nona.
"Ayahanda menitahkan kaisar Song," menyahut Tuli.
"Kami berjanji bersama-sama mengerahkan angkatan
perang kita guna menggenjet pasukan perang Kim.
Adikku bilang, mungkin nanti aku ketemu kau, maka ia
menyuruh aku membawa burung ini."
Kwee Ceng berdiam mendengar orang menyebut putri
Gochin. Ia berpikir: "Dalam satu bulan aku mesti
memenuhi janji pergi ke pulau Tho Hoa To, mungkin
sekali ayahnya Yong-jie bakal membunuh aku, maka
itu tiba-tiba dapat aku perdulikan lagi dia itu…" Maka
itu ia berpaling kepada Oey Yong dan berkata:
"Sepasang burung ini menjadi kepunyaanku, kau boleh
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
ambil buat main!"
Oey Yong girang bukan main, ia lantas pula mengambi
daging kering untuk mengasih makan pada burung itu.
Tuli lantas bercerita bagaimana ayahnya, Jenghiz
Khan menang berperang melawan bangsa Kim,
bagaimana ia diutus kepada raja Song untuk
membeuat perserikatan, akan tetapi di tengah jalan ia
berpapasan sama tentara Kim, yang merintanginya,
hingga mereka bertempur, hingga habislah barisan
pengiringnya, hingga mereka tinggal bertiga saja.
Maka ysukur di sini ia bertemu ini saudara angkat,
yang dapat menolongi mereka.
Mendengar keterangan Tuli ini, Kwee Ceng menjadi
ingat apa yang ia dengar di Kwie-in-chung tempo Yo
Kang menyuruh Bok Liam Cu pergi ke Lim-an untuk
menemui Perdana Menteri Su Bie Wan, untuk
memesan agar perdana menteri itu membinasakan
utusan Mongolia itu. Ketika itu ia belum tahu apa-apa,
tidak tahunya, negera Kim sudah mengetahui rahasia
itu, dari itu dengan Yo Kang diutus raja Kim ke
Selatan, maksudnya pun tak lain tak bukan guna
merintangi perserikatan Song dan Mongolia itu.
"Pihak Kim itu rupanya berkeputusan tetap untuk
menawan aku," Tuli berkata pula, "Maka juga adik
rajanya sendiri, yaitu pangeran yang nomor enam,
yang memimpin pasukannya memegat kami."
"Adakah ia Wanyen Lieh?" tanya Kwee Ceng.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
"Benar! Dia memakai kopiah emas, inilah aku lihat
jelas. Sayang sekali, tiga kali aku panah dia, sabansaban
panahku dirintangi tameng pengiringpengiringnya."
Kwee Ceng girang sekali hingga ia berseru: "Yong-jie,
adik Kang! Wanyen Lieh ada di sini, mari kita lekas cari
dia!"
Oey Yong menyahuti tetapi Yo Kang tidak, malah
orangnya pun tidak nampak.
Kwee Ceng heran.
"Yong-jie pergi ke timur, aku ke barat!" katanya cepat.
Lantas keduanya lari pesat sekali.
Setelah berlari-lari beberapa lie, Kwee Ceng dapat
menyandak beberapa serdadu Kim yang lagi kabur, ia
menawan satu diantaranya, maka ia mendapat
kepastian, benarlah pemimpin tentara pengepung Tuli
adalah Wanyen Lieh sendiri, hanya disaat itu, ini
serdadu tidak ketahui di mana beradanya pangerannya
itu.
"Kita sudah meninggalkan pangeran dan kabur, kalau
kita pulang, kita ada bagian dipotong kepala kami,"
kata si serdadu, "Karena itu kami hendak meloloskan
seragam kami untuk kabur dan menyembunyikan diri."
Kwee Ceng penasaran, ia masih mencari, tetapi sia-sia
saja. Ketika itu fajar mulai menyingsing. Ia bergelisah
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
sendirinya. Maka ia terus lari, akan mencari. Ketika ia
tiba di sebuah hutan kecil di depannya, di sana
berkelebat seseorang dengan pakaian putih. Itulah
Oey Yong yang pun tidak memperoleh hasil. Maka
dengan masgul, mereka kembali ke rumah abu di
mana mereka menemui Tuli bertiga.
"Mungkin Wanyen Lieh itu pulang untuk mengambil
bala bantuan!" Tuli berkata. "Anda, aku lagi bertugas,
tidak dapat aku ayal-ayalan, maka di sini saja kita
berpisahan."
Kwee Ceng berduka, khawatir nanti ia tak dapat
bertemu pula dengan tiga orang itu. Berempat mereka
saling rangkul, lalu mereka berpisahan. Ia mengawasi
kepergian mereka itu, sampai orang lenyap dan
tindakan kaki kudanya pun tak terdengar.
"Engko Ceng, mari kita menyembunyikan diri," Oey
Yong mengajaki. "Kita menanti sampai Wanyen Lieh
datang bersama pasukannya, itu waktu tentu kita bakal
menemui dia. Kalau jumlahnya besar sekali, kita
menguntit saja, malamnya baru kita menyatroni, untuk
membunuh padanya. Tidakkah itu bagus?"
Kwee Ceng girang, ia puji si nona.
Oey Yong pun sangat girang.
"Sebenarnya ini tiou daya lumrah saja, namanya
berpindah dari gili-gili menaik perahu," katanya
tertawa.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
"Nanti aku pergi ke dalam rimba untuk
menyembunyikan kuda kita," kata Kwee Ceng, yang
terus menuntun kudanya. Ketika ia tiba di belakang
rumah abu, ia lihat satu benda bersinar keemasemasan
yang bertojoh matahari. Ia lantas
menghampirkan dan memungutnya. Nyata itu ada
sebuah kopiah bersalut emas dan di situ pun tertabur
dua butir batu permata sebesar buah kelengkeng. Ia
lantas lari kepada Oey Yong.
"Yong-jie, lihat apa ini?" ia berkata separuh berbisik.
Oey Yong terkejut.
"Inilah kopiahnya Wanyen Lieh," sahutnya.
"Benar! Kebanyakan dia masih bersembunyi di dekatdekat
sini, mari kita cari pula!" mengajak Kwee Ceng.
Oey Yong memutar tubuhnya, tangannya menekan
tembok, maka sekejap saja ia sudah berada di atas
tembok itu.
"Aku mencari dari atas, kau di bawah!" katanya.
Kwee Ceng menyahuti, lantas ia masuk ke dalam
pekarangan rumah.
"Engko Ceng, barusan ilmu ringan tubuhku bagus atau
tidak?" si nona menanya.
Kwee Ceng menghentikan tindakannya, ia melongo.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
"Bagus!" sahutnya, "Kenapa?"
Nona itu tertawa.
"Kalau bagus, kenapa kau tidak memuji aku?"
tanyanya.
Kwee Ceng membanting kakinya.
"Anak, anak nakal!" katanya. "Diwaktu begini kau
masih bergurau!"
Oey Yong tertawa, terus ia lari ke belakang.
Selagi Kwee Ceng membantu Tuli melawan seradauserdadu
Kim, Yo Kang yang matanya jeli sekali telah
lantas dapat melihat Wanyen Lieh yang mengepalai
tentara Kim itu. Biar ia bukannya anak pangeran itu, ia
tetapi ingat budi orang yang sudah merawat ia belasan
tahun. Ia memandangnya sebagai ayahnya sendiri,
dari itu ia mengerti. lambat sedikit saja, pangeran itu
bisa dapat susah. Tanpa pikir lagi, ia berlompat untuk
menolongi, justru itu Kwee Ceng telah melontarkan
seorang serdadu, Wanyen Lieh berkelit tetapi sia-sia,
ia kena ditubruk serdadu itu, ia roboh dari kudanya. Yo
Kang lompat, untuk merangkul seraya ia berbisik di
kupingnya pangeran itu: "Hu-ong, inilah anak Kang,
jangan bersuara!"
Kwee Ceng lagi bertempur dan Oey Yong lagi
membuat main burung, maka itu tidak ada yang
melihat Yo Kang mengajak ayah angkatnya itu
menyingkir ke belakang rumah abu. Keduanya masuk
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
ke dalam rumah dan sembunyi di sebuah kamar barat.
Mereka mendengar pertempuran menjadi reda,
serdadu-serdadu Kim lari serabutan, begitupun
pembicaraan Kwee Ceng dengan tiga orang Mongolia
itu.
Wanyen Lieh merasa ia tengah bermimpi.
"Anak Kang kenapa kau berada di sini?" ia menanya
perlahan. "Siapa orang kosen itu?"
"Dia Kwee Ceng, anaknya Kwee Siauw Thian dari
dusun Gu-kee-cun di Lim-an," Yo Kang memberitahu.
Dingin Wanyen Lieh merasakan bebokongnya. Di
otaknya berkelebat kejadian pada sembilanbelas tahun
yang lampau itu. Ia membungkam. Segera setelah itu,
ia mendengar suara Kwee Ceng dan Oey Yong
mencari padanya. Ia bergidik. Ia telah menyaksikan
kegagahan orang tadi diwaktu ketiga Siluman dari
Hong Hoo dihajar dan tentaranya dilbrak.
"Hu-ong, mari sembunyi terus di sini," berkata Yo
Kang. "Kalau kita keluar sekarang, ada kemungkinan
kita terlihat mereka. Tidak nanti mereka menyangka
kita berada di sini. Sebentar setelah mereka pergi jauh
barulah kita mengangkat kaki."
Wanyen Lieh mengangguk.
"Benar anak Kang," ia menyahuti. "Kenapa kau
memanggil aku hu-ong dan bukannya ayah?"
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Yo Kang tidak menjawab. Ia ingat almarhum ibunya,
pikiriannya bekerja keras.
"Apakah kau lagi memikirkan ibumu?" Wanyen Lieh
tanya. "Benarkah?" Ia memegang tangan orang dan
tangan itu dingin bagaikan es.
Dengan perlahan-lahan Yo Kang meloloskan
tangannya.
"Pemuda she Kwee itu bernama Kwee Ceng, ia gagah
sekali," ia memberitahu. "Untuk membalas sakit hati
ayahnya, ia bakal mencelakai hu-ong. Untuk itu, dia
dapat menggunai segala daya upaya. Dia pun
mempunyai banyak sahabat. Maka itu dalam setengah
tahun ini baiklah hu-ong jangan pulang ke Pak-khia…"
"Benar, baiklah kalau aku menyingkir daripadanya,"
menyahut pangeran itu. "Apakah kau pernah pergi ke
Lim-an? Apakah katanya Perdana Menteri Su itu?"
"Aku belum pergi ke sana," menjawab Yo Kang lagu
suaranya tawar.
Mendengar suara orang itu, Wanyen Lieh menduga
anak ini telah mengetahui asal-usul dirinya, hanya
heran ia, mengapa ia telah ditolongi.
Untuk delapanbelas tahun, keduanya ini menjadi ayah
dan anak yang saling menyinta dan menyayangi, akan
tetapi pada detik ini, berada dalam sebuah kamar, Yo
Kang merasakan di antara mereka ada permusuhan
hebat sekali. Yo Kang bersangsi, terombang-ambing di
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
antara kecintaan dan kebencian.
"Asal aku menggeraki tanganku, pasti sudah dapat aku
membalas sakit hati ibuku," berkata si anak dalam hati.
"Tetapi, bagaimana dapat aku turun tangan ? Laginya,
apakah benar aku selamanya tidak sudi menjadi putra
raja? Apakah aku mesti hidup seperti Kwee Ceng,
yang mesti merantau saja?"
Wanyen Lieh seperti dapat menerka hati orang.
"Anak Kang, kita pernah menjadi ayah dan anak, maka
itu untuk selamanya, kau tetap anakku yang aku
cintai," ia berkata, "Negara Kim kita, tak usah sampai
sepuluh tahun, bakal dapat merampas kerajaan Song,
maka itu waktu dengan kekuasaan besar berada di
tanganku, kebahagiaan kita tidak ada batasnya. egara
ini yang luas dan indah adalah kepunyaanmu!"
Yo Kang dapat menangkap maksud ayah itu, yang
hendak mengangkangi kerajaan. Ia goncang hatinya
akan mendengar kata-kata "Kebahagiaan yang tak ada
batasnya". Ia pikir: "Dengan ketangguhan kerajaan
Kim sekarang, memang gampang untuk menakluki
kerajaan Song. Hu-ong pun sangat cerdas dan pandai
bekerja, sekalipun raja sekarang, tidak dapat
melawannya. Kalau usaha hu-ong ini berhasil,
bukankah aku akan menjadi raja di kolong langit ini?"
Maka dengan begini, ia merasakan darahnya
mendidih. Dengan keras ia mencekal tangan Wanyen
Lieh.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
"Ayah, anakmu akan membnatu kau membangun
usahamu yang besar!" ia memberikan kata-katanya.
Wanyen Lieh merasakan tangan bocah itu panas, ia
girang bukan buatan.
"Aku menjadi Lie Yan, kau menjadi Lie Sie Bin!"
katanya. Lie Yan dan Lie Sie Bin adalah ayah dan
anak dalam pembangun kerajaan Tong.
Selagi Yo Kang hendak menjawab, tiba-tiba ia
mendengar suara berkeresek di belakangny. Duaduanya
terkejut, dua-duanya segera berpaling.
Nyata cahaya terang sudah mulai menembusi jendela,
maka terlihatlah di belakang mereka tujuh atau
delapan peti mati, yang sudah terisi mayat, yang lagi
menanti tanggal penguburannya. Jadi bagian belakang
rumah abu ini dipakai sebagai kamar penyimpan
jenazah.
"Suara apakah itu?" tanya Wanyen Lieh, hatinya
berdebar.
"Rupanya tikus," menyahut anaknya.
Tapi segera terdengar suara bicara dan tertawanya
Oey Yong dan Kwee Ceng, yang lewat di luar kamar
itu. Mereka mencari Wanyen Lieh sambil
membicarakan kopiah emas yang mereka ketemukan.
"Celaka!" pikir Yo Kang. "Kenapa aku tidak ketahui
kopiahnya hu-ong trejatuh?" Ia lantas membisiki
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
ayahnya itu: "Hendak aku memancing mereka pergi."
Lantas ia menolak daun pintu dan berlompat keluar,
untuk berlompat terus naik ke genting.
Oey Yong dapat melihat bayangan orang berkelebat.
"Bagus! Dia di sini!" serunya, lantas ia berlompat
menyusul. Tetapi tiba di ujung rumah, bayangan itu
lenyap.
Kwee Ceng mendengar suara si nona, ia lari
menghampirkan.
"Dia tidak bakal lolos, tentu dia sembunyi di dalam
sana," kata si nona.
Selagi keduanya hendak menerobos masuk ke dalam
pepohonan lebat, justru itu terdengar pepohonan kecil
bergerak dan tersingkap, di situ muncul Yo Kang.
Kwee ceng jaget dan heran.
"Eh, adik, kau pergi ke mana?" dia menanya. "Apakah
kau dapat melihat Wanyen Lieh?"
"Kenapa Wanyen Lieh ada di sini?" Yo Kang balik
menanya, agaknya ia heran.
"Dia datang ke mari memimpin pasukan serdadunya,"
sahut Kwee Ceng. "ini kopiahnya."
"Oh, begitu!" Yo Kang berpura-pura.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Oey Yong mengawasi wajah orang, ia curiga.
"Kita mencari kau, ke mana kau pergi?" ia tanya.
"Kemaren aku salah makan barang, perutku mulas,"
menyahut Yo Kang. "aku buang air di sana." Ia
menunjuk ke dalam gombolan.
Oey Yong tidak menanya pula, tetapi ia tetap
bercuriga.
"Adik Kang, mari kita lekas mencari!" Kwee Ceng
mengajak.
Hati Yo Kang berdebar-debar. Ia menduga-duga
apakah Wanyen Lieh sudah kabur atau belum. Ia
menenangkan dirinya, untuk tidak mengetarakan
kecemasan pada parasnya.
"Dia datang mengantarkan jiwa, itulah bagus!"
katanya. "Pergilah Toako bersama nona Oey
mencarinya ke timur, aku akan mencari ke barat."
"baik," sahut Kwee Ceng yang terus pergi ke jurusan
timur. Di sana ia menolak daun pintu kamar Ciat-hauwtong,
ruang kebaktian dan kesucian diri.
Tapi Oey Yong berkata: "Yo Toako, mungkin ia
sembunyi di barat, mari aku turut kau memeriksa ke
sana."
Yo Kang berkhawatir bukan main, tapi ia menjawab:
"Mari lekas, jangan memberinya waktu ketika untuk
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
kabur!" Ia lantas mendahului, untuk menggeledah
setiap kamar. Tentu saja ia menyingkir dari kamar
untuk menyimpan jenazah itu.
Keluarga Lauw di Po-eng adalah keluarga besar di
jaman Song, maka rumah abunya pun besar luar
biasa. Hanya karena peperangan, gedung itu telah
mengalamai kerusakan. Adem hati Oey Yong
memandangi rumah abu itu. Ia melihat Yo Kang
memasuki kamar-kamar yang berdebu atau banyak
kabang-kabangnya, dia memeriksa dengan teliti, ia
mulai mengerti ketika sampai si kamar barat, yang
debunya tebal, di mana ada banyak tapak kaki dan
tapak tangan di pintu, mendadak ia berseru: "Di sini!"
Kwee Ceng dan Yo Kang mendengar suaranya, yang
satu menjadi girang, yang lain kaget. Mereka lari
memburu. Oey Yong membuka pintu dengan satu
jejakan, tetapi ketika pintu kamar itu terpentang, ia
berdiri melongo. Ia bukannya melihat orang yang
dicarinya, hanya ia nampak beberapa peti mati tampak
di situ.
Yo Kang lega hatinya. Ia percaya Wanyen Lieh sudah
lolos. Tetapi ia beraksi, ia maju ke depan sambil
berseru: "Wanyen Lieh, manusia licin, di mana kau
bersembunyi? Lekas keluar!"
"Yo Toako, siang-siang dia sudah mendengar suara
kita!" kata Oey Yong denagn tertawa. "Tak usah kau
begitu baik hati memberitahukan kedatangan kita
kepadanya!"
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Yo Kang gusar, bahwa rahasia hatinya dibongkar.
"Nona Oey, kenapa kau bergurau begini padaku?"
katanya, mukanya merah.
Kwee Ceng tertawa.
"Jangan dibuat pikiran, adikku," katanya. "Yong-jie
main-main saja…." Ia lantas menuju ke lantai. "Lihat,
itulah bekasnya orang duduk! Benar-benar ia pernah
datang kemari!"
"Lekas kejar!" Oey Yong berseru. Ia lantas memutar
tubuhnya, atau mendadak terdengar bunyi nyaring di
belakang mereka. Ketiganya terkejut, semua berbalik
lantas. Mereka melihat sebuah peti mati bergerakgerak.
Oey Yong nyali besarnya tetapi terhadap peti mati,
hatinya gentar, maka itu ia sudah lantas memegangi
tangan Kwee Ceng. Pemuda ini tercengang sebentar,
lantas ia berkata: "Jangan takut, Yong-jie, si jahanam
berada di dalam peti mati!"
"Lihat, ia lari ke sana!" berseru Yo Kang sambil
tangannya menunjuk keluar. Dia pintar sekali, ia lantas
lompat untuk mengubar.
Oey Yong tetap mencurigai orang, ia menyambar
tangan Yo Kang, akan mencekal nadinya.
"Jangan kau main gila!" katanya, tertawa dingin.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Nona Oey ini jauh terlebih lihay, dicekal tangannya, Yo
Kang merasakan tubuhnya lemas, hingga tidak dapat
ia bergerak. Tapi ia tetap tenang.
"Eh, kau bikin apa?" ia menanya, berpura-pura.
"Engko Ceng, apakah itu di dalam peti mati?" Oey
Yong tanya kawannya tanpa memperdulikan orang
yang dicurigainya itu.
"Aku rasa dialah si jahanam!" menyahut Kwee Ceng.
"Kau menakuti-nakuti aku?" kata Oey Yong pada Yo
Kang tangan siapa ia sampar. Ia masih penasaran.
Tapi mengenai peti mati, ia tetap bersangsi, ia khawatir
orang adalah mayat hidup….Maka ia memberi ingat:
"Hati-hati engko Ceng….."
Kwee Ceng sudah bertindak menghampirkan ketika ia
menghentikan tindakannya itu.
"Apa katamu?" ia tanya.
"Kau tutup saja peti itu, supaya mahkluk di dalamnya
tak dapat keluar," Oey Yong memberi pikiran.
"Mana ada mayat hidup?" kata Kwee Ceng tertawa. Ia
tahu kekasihnya itu jeri. Ia pun berkata sambil lompat
ke peti mati itu. "Dia tidak bisa merapa keluar!"
Di jaman Song umumnya orang sangat percaya pada
hantu atau setan.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
"Engko Ceng," berkata si nona, masih dalam
kesangsian, "Nanti aku coba menyerang dengan
pukulan Memukul Udara, tidak peduli dia mayat hidup
atau Wanyen Lieh, mari kita dengar jeritan atau
tangisannya…."
Sembari berkata si nona maju dua tindak, tenaganya di
kerahkan. Di dalam halnya ilmu pukulan Pek-hongciang,
ia belum semahir Liok Seng Hong, kerana itu, ia
perlu memernahkan diri lebih dekat. Belum lagi
serangannya dikeluarkan, mendadak ia mendengar
tangisan bayi dari dalam peti itu. Ia kaget hingga ia
berlompat mundur, tubuhnya menggigil, mulutnya
mengeluarkan seruan tertahan: "Setan perempuan….!"
Kwee Ceng tapinya berani.
"Adik Yo, mari kita buka tutupnya peti!" ia mengajak.
Yo Kang tengah mandi keringat dingin, saking
khawatirnya, sedang untuk membantui Wanyen Lieh,
ia jeri terhadap ini muda-mudi yang lihay, maka itu,
bukan main lega hatinya akan mendengar tangisan itu.
Tanpa ayal ia berlompat maju. Maka sesaat kemudian,
berdua mereka sudah dapat mengangkat tutup peti
yang belum dipantek paku itu.
Kwee Ceng mengangkat tutup petinya sambil siap
sedia akan menyerang kapan ia dapatkan mayat
hidup, kemudian untuk herannya, ia melihat Bok Liam
Cu yang rebah di dalam peti mati itu.
Yo Kang pun heran, lekas-lekas ia mengulur
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
tangannya untuk membantui orang berbangkit.
"Yong-jie, mari!" kata Kwee Ceng. "Kau lihat siapa
ini…."
"Tidak, aku tidak mau melihat-lihat!" sahut si nona.
"Tapi ialah enci Bok!" Kwee Ceng mendesak.
Baru sekarang Oey Yong mau berpaling. Ia melihat Yo
Kang mengempo seorang bayi, yang romannya mirip
Liam Cu, maka ia maju ke arah peti, akan melihat Liam
Cu sendiri rebah dengan muka kucal dan air matanya
meleleh, tubuhnya tidak bergeming.
Sebagai ahli menotok jalan, Oey Yong lekas
menolongi Nona Bok itu. Ia menotok sana-sini.
"Enci Bok, kenapa kau berada di sini?" tanya Oey
Yong kemudian.
Rupanya sudah lama Liam Cu tertotok, hingga jalan
darahnya tertahan, sudah tubuhnya kaku, napasnya
pun tidak lurus, maka itu Oey Yong mambantui ia
dengan mengurat-urat juga. Selang sedikit lama, baru
nona itu bisa membuka mulutnya.
"Aku kena ditawan orang," katanya.
Oey Yong mendapat tahu Liam Cu ditotok jalan
darahnya di telapakan kaki, yaitu jalan darah yongcoan-
hiat. Ahli silat Tionghoa jarang yang menggunai
ilmu totok semacam ini, maka itu ia dapat menduga
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
siapa si penyerang itu.
"Bukankah telur busuk itu Auwyang Kongcu dari
Wilayah Barat itu?" ia menanya.
Liam Cu tidak menyahuti, ia cuma mengangguk.
Ketika itu hari Liam Cu menolongi Yo Kang pergi
mengasih kabar pada Bwee Tiauw Hong, dia ditawan
Auwyang Kongcu dan dibawa pergi pemuda itu, yang
kena diusir oleh Oey Yok Su. Beberapa kali ia dipaksa
konngcu itu, ia melawan, hanya kemudian, setelah si
kongcu menggunai ilmu lunak dan ia telah dibujuk
pergi datang, ia kalah hati juga, ia menyerah.
Kemudian datang saatnya Auwyang Konngcu
menggilai Nona Thia, sampai ia kena diusir. Diwaktu
kabur, tak sempat ia membawa Bok Liam Cu. Maka itu
syukur Kwee Ceng bertiga, yang mencari Wanyen
Lieh, dengam begitu ia jadi ketolongan, kalau tidak,
pasti ia terbinasa di dalam peti mati itu.
Bab 34. Orang aneh di dalam kurungan
Yo Kang senang melihat kekasihnya itu.
"Adikku, kau beistirahatlah," katanya kemudian. "Nanti
aku masak air untuk kau mencuci muka!"
"Mana kau bisa memasak air!" Oey Yong menyelak.
"Aku yang nanti pergi masak. Engko Ceng, mari!"
Nona ini ingin berduaan dengan kekasihnya itu. Tapi,
belum lagi ia berlalu, Liam Cu sudah berkata kepada si
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
orang she Yo itu. Ia tidak tersenyum seperti Yo Kang,
romannya pun dingin.
"Tunggu dulu!" demikian katanya. "Orang she Yo, aku
beri selamat padamu! Di belakang hari tak terbatas
kebahagiaan dan keagunganmu!"
Muka Yo Kang menjadi panas. Sebaliknya
punggungnya dirasakan dingin. Ia menjublak, tetapi di
dalam hatinya ia berkata: "Rupanya dia telah
mendapat dengar apa yang tadi aku bicarakan dengan
hu-ong…"
Liam Cu melihat muka orang agak berduka, hatinya
lemah, tidak tega ia membuka rahasia bahwa orang
she Yo inilah yang melepaskan Wanyen Lieh. Ia tahu,
dalam gusarnya Oey Yong bisa membinasakan
tunangannya itu.
"Kau memanggil ia ayah, bukankah itu bagus sekali?"
ia berkata, dingin. "Tidakkah itu terdengarnya lebih
erat? Kenapa justru kau memanggil hu-ong?"
Yo Kang tunduk, ia malu sekali, hatinya berdebaran.
Oey Yong tidak bercuriga, ia menyangka sepasang
kekasih itu lagi berselisih, maka itu ia tarik ujung baju
Kwee Ceng.
"Mari kita pergi, aku tanggung sebentar lagi mereka
akan akur pula…" bisiknya.
Kwee Ceng tertawa, ia mengikut keluar.
Sampai di depan Oey Yong berkata dengan perlahan:
"Engko Ceng, mari kita curi dengar pembicaraan
mereka."
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
"Jangan bergurau, aku tidak mau pergi!" kata si
pemuda.
"Kau tidak mau pergi, jangan kau menyesal, kalau ada
kejenakaan, sebentar aku tidak akan membilangimu!"
Ia lantas lompat naik ke atas genting, untuk dengan
berhati-hati belok ke kamar barat peranti menimbun
jenazah itu.
Justru itu terdengar suara Lim Cu: "Kau mengakui
bangsat menjadi ayahmu, itulah masih bisa dimengerti,
sebab di antara kamu ada rasa cinta lama dan kau pun
belum dapat berbalik hati, tetapi sekarang niatmu tidak
benar, itulah yang bukan-bukan! Kau hendak membikin
musnah negara sendiri…! Ini, ini….!"
Saking murka dan pepat hati, Liam Cu tidak dapat
berbicara lebih jauh.
"Adikku, aku…" berkata Yo Kang sambil tertawa.
Tapi ia dibentak nona Bok: "Siapa adikmu?! Jangan
pegang aku!"
Lalu terdengar suara "Plak!" maka muka Yo Kang kena
ditampar.
Oey Yong tertawa, dia berlompat turun, terus masuk di
jendela.
"Kalau ada bicara, bicaralah baik-baik!" ia berkata,
tertawa. Ia tidak menduga jelek. Ia melihat muka Liam
Cu merah gusar dan paras Yo Kang pucat berkhawatir,
ia menjadi terkejut, ia menduga perselisihan menjadi
hebat. Ia memikir untuk mengakuri.
Baru ia hendak membuka mulutnya, atau Yo Kang
sudah berkata terlebih dahulu: "Bagus!" kata orang she
Yo itu. "Kau menyambut yang baru dan membuang
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
yang lama! Di dalam hatimu sudah ada orang lain,
maka begitulah kau berlaku terhadap aku!"
"Kau, kau bilang apa?!" kata nona Bok.
"Kau telah ikut Auwyang Kongcu itu! Dia pintar surat
dan pandai silat, dia menangi aku sepuluh kali lipat!
Mana kau melihat mata lagi padaku!"
Liam Cu mendongkol hingga kaki tangannya dingin,
hampir ia pingsan.
"Yo Toako, jangan kau omong sembarangan," berkata
Oey Yong. "Kalau enci Bok menyukai telur busuk itu,
mustahil dia menaruh enci di dalam peti mati ini?"
"Palsu atau bukan, sama saja!" berkata Yo Kang. "Dia
kena ditawan, dia kehilangan kesucian dirinya, mana
bisa aku hidup bersama pula dengannya?!"
"Aku kehilangan kesucian apa?!" tanya Liam Cu
sengit.
"Kau telah terjatuh di tangan orang untuk banyak hari,
kau dipeluk dan dirangkul pulang pergi! Bisakah kau
masih suci bersih?!"jawab pemuda itu.
Liam Cu begitu mendongkol hingga ia memuntahkan
darah hidup, tubuhnya roboh ke belakang.
Hampir Yo Kang berlompat untuk menubruk atau dia
ingat, Liam Cu sudah ketahui rahasianya, kalau
mereka berselisih terus, mungkin rahasianya itu pecah
di hadapan Oey Yong, dari itu ia terus bertindak keluar,
pergi ke belakang di mana ia melompat tembok untuk
menyingkir terus.
Oey Yong menguruti Liam Cu sekian lama, baru nona
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
itu sadar. Ia berdiam sebentar, lantas ia tidak
menangis pula, sikapnya pun tenang.
"Adik, hendak aku meminjam pisau belati yang barubaru
ini aku serahkan padamu!" katanya kemudia.
"Engko Ceng, mari!" Oey Yong memanggil sebelum ia
sahuti si nona.
Kwee Ceng dengar panggilan itu, ia lantas muncul.
"Coba kasihkan enci Bok pisau belatinya Yo Toako,"
kata nona Oey.
Kwee Ceng menurut, ia keluarkan pisau belati yang Cu
Cong ambil dari tubuhnya Bwee Tiauw Hong, pisau
mana dibungkus dengan kulit, yang ada ukiran hurufhurufnya,
yang terukir dengan jarum. Ia tidak tahu,
itulah rahasianya Kiu Im Cin Keng. Ia simpan kulit itu di
dalam sakunya, dan pisaunya ia serahkan kepada
Liam Cu.
Oey Yong pun mengeluarkan pisau belatinya, ia
berkata perlahan: "Pisaunya engko Ceng ada padaku,
mana itu kepunyaannya Yo Toako yang aku berikan
pada kau. Enci, inilah jodoh yang sudah ditulis. Tadi
kamu telah berselisih, itulah tidak ada artinya, jangan
kau berbuat duka. Aku pun sering bercedera dengan
ayahku. Sekarang ini bersama engko Ceng, aku mau
pergi ke Pak-hia untuk mencari Wanyen Lieh, maka itu
enci, jikalau kau senang, mari kau turut bersama kami
pesiar. Aku percaya, Yo Toako pun bakal turut
bersama."
"Ya, mana saudara Yo?" Kwee Ceng tanya.
Oey Yong mengulur lidahnya, lekas ia berkata:
"Barusan ia berselisih dengan enci, dalam gusarnya
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
enci telah menabok dia, lantas ia ngeloyor pergi…"
"Aku tidak mau pergi ke Pak-khia, kamu juga tidak
usah pergi ke sana," berkata Liam Cu. "Dalam tempo
setengah tahun ini, jahanam Wanyen Liah itu tidak
nanti berada di Pak-khia. Dia takut nanti kamu pergi
mencarinya untuk menuntut balas! Engko Kwee, adik
Oey, kamu berdua orang-orang baik, beruntungan
kamu pun bagus…."
Ia berhenti tiba-tiba, mulutnya seperti tersumbat, lantas
ia lari keluar, dimana ia mengenjot tubuhnya, ia
berlompat naik ke atas genting.
Melihat orang muntah darah, hati Oey Yong tidak
tenang. Lantas ia menyusul. Ia masih sempat melihat
nona Bok berada di bawah sebuah pohon besar,
tangan kiriny diangkat tinggi, tangan kanannya
diangkat ke atas kepalanya dan sinar pisau belati
berkelebat di cahaya matahari. Ia terkejut.
"Enci, jangan!" ia berteriak.
Tentu ia tak dapat mencegah orang membunuh diri
karena jarak di antara mereka jauh sekali, ia cuma bisa
berlari-lari untuk menghampirkan.
Liam Cu tidak menikam lehernya atau dadanya, hanya
dengan piasu belati itu ia membabat kutung
rambutnya, lalu ia membuangnya, terus kakinya
berlari-lari.
"Enci! Enci!" Oey Yong berteriak-teriak memanggil.
Liam Cu tidak memperdulikannya, ia lari terus sampai
ia lenyap dari pandangan mata, sedang Oey Yong
cuma bisa melihat rambut berterbangan berhamburan
ke selokan, ke sawah dan pepohonan di dekat-dekat
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
situ.
Semenjak kecil Oey Yong selalu dimanjakan, tak
pernah ia menginsyafi apa yang dinamakan kedukaan.
Senang ia tertawa lebar, jengkel ia menangis
menggerung-gerung, sejenak kejengkelan itu hilang.
Tetapi sekarang ia menyaksikan peristiwa hebat itu di
depan matanya, ia dapat merasainya untuk pertama
kalinya. Ia jadi berduka dan terharu. Dengan perlahanlahan
ia kembali ke rumah abu. Kepada Kwee Ceng ia
beritahukan perbuatannya Liam Cu itu, yang terus
menghilang.
"Entah kenapa enci Bok berlaku demikian," berkata
Kwee Ceng, yang tidak mengerti duduknya hal. "Dia
beradat keras sekali."
Oey Yong heran hingga ia berpikir: "Mustahilkah
seorang perempuan yang dirangkul-rangkul dan
dipeluk-peluk hilang kesucian dirinya? Hingga
sekalipun orang yang mencintainya dan
menghormatinya pun menjadi tidak memandang mata
kepadanya, sampai ia tidak diambil peduli lagi?"
Terus si nona ini tidak mengerti, ketika ia sampai di
dalam ruang, dia duduk menyender di tiang dengan
mata dimeramkan, hingga akhirnya ia tertidur pulas.
Ketika sang malam tiba, Lee Seng dan rombongannya
mempersiapkan meja perjamuan seperti yang
dijanjikan, untuk menghormati Ang Cit Kong, pemimpin
besarnya itu, serta Kwee Ceng dan Oey Yong, hanya
ditunggu hingga tengah malam, Cit Kong masih tetap
tidak muncul. Lee Seng ketahui tabiat aneh dari
pangcu itu, ia tidak mengambil peduli, ia terus jamu
sepasang muda-mudi itu. Semua orang sangat
menyukai anak-anak muda itu. Bahkan nona Thia turut
mematangi beberapa rupa barang santapan dan
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
memerintahkan budaknya mengantarinya tempat pesta
itu.
Habis berjamu, yang ditutup dengan kegembiraan,
Kwee Ceng dan Oey Yong berdamai. Wanyen Lieh
tidak pulang ke Pak-khia, sukar untuk menacri
padanya, dari itu perlu mereka memenuhkan janji pergi
ke Tho Hoa To. Untuk itu, tentu saja mereka mesti
pergi dulu ke Kee-hin, guna mencari Kanglam Liok
Koay, untuk berembuk terlebih jauh.
Oey Yong akur, maka itu besoknya pagi mereka
berdua melanjutkan perjalanan mereka ke Selatan.
Itu waktu, di permulaan tanggal sepuluhan bulan
enam, hawa udara panas terik. Maka cocok pepatah
orang Kanglam yang membilang; "Bulan enam tanggal
enam, telur bebek terjemur hingga matang!" Walaupun
orang mempunyai payung, panas tetap menyiksa.
Pada suatu hari tibalah Kwee Ceng di Kee-hin.
Gurunya masih belum datang. Maka itu iamenulis surat
kepada keenam gurunya itu serta suratnya dititipkan
kepada kuasa rumah maka Ciu Sian Lauw dengan
pesan, kalau Kanglam Liok Koay tiba, supaya suratnya
itu diserahkan. Ia menulis halnya bersama Oey Yong
ia mau pergi ke Tho Hoa To. Ia membilang terima
kasih seraya memberi hormat.
Oey Yong girang bukan main tiba di kampung
halamannya sendiri.
"Ayah, ayah!" dia berteriak-teriak, "Yong-jie pulang!" .
Ia berlari-lari sambil terus menggapai-gapai kepada
Kwee Ceng.
Kwee Ceng melihat orang lari ke timur dan ke barat tak
ketentuan, atau dilain saat nona itu lenyap dari
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
pandangan matanya. Ia heran, ia lekas lari menyusul.
Baru lari belasan tembok, ai sudah kesasar. Ia melihat
jalan kecil diempat penjuru, tak tahu ia jalan mana
yang ia mesti ambil. Tempo ia memaksa maju terus,
sebentar kemudian ia kembali ditempat asal. Ia lantas
ingat sama keadaan di Kwie-in-chung, yang menurut
Oey Yong diatur luar biasa, dari itu, pulau ini mestinya
sama mempunyai jalanan rahasia, yang merupakan tin
atau barisan istimewa.
Untuk tidak usah berlari-lari tidak ada tuasnya,
akhirnya Kwee Ceng duduk di bawah sebuah pohon
tho, untuk menanti Oey Yong kembali untuk
menyambut padanya. Tapi ia menanti sekian lama, si
nona belum muncul juga. Ia jadi tidak sabaran. Ia
memanjat sebuah pohon tinggi, akan memandang ke
seputarnya. Di Selatan ada laut, di barat ada batu
gundul. Di timur dan utara, semuanya pohon bunga
dengan bunganya warna merah atau kuning, atau hijau
atau ungu. Tak nampak tembok, tak terlihat asap
mengepul. Sunyi disekeliling situ. Tanpa merasa, hati
Kwee Ceng menjadi tidak tenang. Lantas ia lari ke
depan, masuk antara pepohonan lebat. Atau
mendadak ia merandak, separuh berseru, ia kata
dalam hatinya: "Celaka! Aku pergi tanpa tujuan! Kalau
Yong-jie mencari aku, mungkin dia tidak dapat
menemuinya!" Maka ia lari balik. Apa mau, ia tidak
menemui jalanan tadi, ia kesasar ke tempat lain.
Pemuda ini pun lantas kehilangan kuda merahnya,
yang sejak tadi mengikuti padanya. Inilah sebabnya ia
mencoba naik ke atas pohon, hingga kudanya menjadi
ketinggalan. ketika sang sore mendatangi, ia putus
asa, ia duduk mendeprok di tanah. Hendak ia
menantikan si nona….
Senang ia duduk di tanah yang berumput tebal, tinggal
rasa berdahaga dan laparnya, yang mengganggu.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Gangguan lapar jadi semakin hebat kapan ia ingat
masakan yang lezat-lezat yang Oey Yong bikin untuk
Ang Cit Kong…
Tiba-tiba pemuda ini kaget dan bergelisah hatinya.
"Kalau Oey Yong dikurung ayahnya dan dia tidak
dapat menolongi aku, bukankah aku bakal mati
kelaparan di sini?" pikirnya. Ia menyesal kapan ia ingat
yang sakit hati ayahnya belum terbalas. Ia pun ingat
ibunya, yang berada sendirian di gurun pasir. Kalau ia
mati, sama siapa ibunya itu akan mengandal? Letih ia
berpikir, lama-lama ia kepulasan sendirinya.
Sampai tengah malam, Kwee Ceng bermimpi bersama
Oey Yong pesiar ke kota raja Pak-khia, sama-sama
dahar barang hidangan yang lezat dan si nona
bernyanyi merdu untuknya. Tiba-tiba ia berdusin
mendengar suara seruling. Ia memasang kuping,
matanya pun melihat sinar rembulan indah. Ia tahu
yang ia tidak tidur lagi. Ia hanya dengar, seruling
datang dari tempat jauh. Ia menjadi mendapat hati,
maka ia berbangkit, terus ia bertindak ke arah
darimana suara itu datang. Ketika ia mendapatkan
jalanan buntu, suara seruling tetap ada di depan.
Kemudian pemuda ini ingat jalanan rahasia di Kwie-inchung,
lantas ia berjalan terus, kalau jalanan buntu, ia
naik ke atas pohon. Kali ini ia mendengar suara
semakin nyata, maka ia jalan semakin cepat. Akhirnya,
ketika ia menikung, ia melihat satu tempat di mana
bunga-bunga berwarna putih, pohon bunga bergumpal
mirip sebuah telaga kecil. Di sini suara seruling
sebentar tinggi dan sebentar rendah. Anehnya, kalau
ia dengar suara di timur dan pergi ke sana, suara itu
pindah ke barat, kalau ia pergi ke selatan, suara
berada di utara. Demikian berulangkali. Atau
mendadak seperti ada belasan orang yang meniup
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
seruling berbareng dan berada di sekitarnya. Ia
bagaikan dipermainkan.
Kwee Ceng merasakan kepalanya pusing setelah ia
lari mondar-mandir sekian lama. Sekarang ia tidak
pedulikan suara lagi, ia lari ke tengah gumpalan bunga
di mana ada tanah munjul. Kiranya itu adalah sebuah
kuburan dengan batu nisannya bertuliskan catatan:
"Kuburan dari Phang-sie, nyonya pemilik dari Tho Hoa
To"
"Inilah tentu kuburan ibunya Oey Yong;" Kwee Ceng
berpikir. "Yong-jie kehilangan ibu sejak ia kecil,
kasihan dia…" Ia lantas berlutut di depan kuburan itu,
untuk memberi hormat berlutut empat kali. Tengah ia
paykui itu, seruling berhenti secara toba-tiba, hingga
suasana menjadi sunyi. Tempo ia berbangkit, seruling
berbunyi pula, terdengarnya di sebelah depan.
"Biarpun ada ancaman bencana, akan aku
mengikutinya," Kwee Ceng pikir. Ia bertindak ke arah
suara itu, ia tidak pedulikan pepohonan lebat. Ia baru
berdiri menjublak kapan suara seruling bersalin rupa,
sekarang semangatnya seperti tertarik, hatinya
berdebaran.
"Hebat, lagu apakah itu?" ia tanya dirinya sendiri.
Mulainya kendor, suara seruling itu jadi cepat, seperti
memaksa orang menari-nari, iramanya seperti
mengandung kecabulan, menyebabkan kuping orang
merah dan urat-urat tegang. Ia lantas menjatuhkan diri,
untuk duduk bersemadhi seperti ajaran Ma Giok.
Mulanya ia masih terpengaruh, hampir ia berlompat
bangun, untuk menari, baru belakangan, hatinya jadi
tetap dan mantap. Setelah mendapat ketenangan,
hatinya menjadi lega dan kosong, tidak lagi ia
terpengaruh suara seruling itu, ia sekarang seperti
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
mendengar suara gelombang, suara angin di pohon,
bahkan dahaga dan laparny apun lenyap. Ia merasa
bahwa ia tidak bakal terpengaruh lagi gangguan, maka
ia berani membuka matanya. Maka ia melihat di
depannya, sepjarak dua tombak, sepasang sinar tajam
berkilauan.
"Entah binatang apakah itu?" ia menduga. Ia lompat
mundur beberapa tindak.
Sekonyong-koyong sinar itu lenyap.
"Benar aneh pulau Tho Hoa To ini," pikirnya. "Macan
tutul atau rase yang bagaimana gesit pun tidak dapat
bergerak sepesat ini."
Ia tengah berpikir, lantas ia mendengar suara napas
memburu.
"Ah, itulah orang, tadi itu ialah matanya! Rupanya ia
belum pergi jauh…"
Ia tertawa sendirinya. Hanya sekarang ia tidak tahu,
orang itu musuh atau bukan.
Suara seruling masih saja terdengar, sekarang
iramanya berubah menjadi seperti suara penasaran
atau kenang-kenangan, atau sebagai hati muda dan
panas dari seorang wanita muda, yang seperti
menanti-nanti saja di sebuah kamar…
Kwee Ceng tidak kena dipengaruhi lagu itu. Ia masih
muda sekali dan semenjak kecil ia giat belajar silat,
mengenai soal kewanitaan, ia belum mengerti. ia
hanya heran mendengar suara napas yang memburu
itu yang tercampur rintihan, seperti orang tengah
mempertahankan diri melawan gangguan seruling itu.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Merasa kasihan terhadap orang itu, Kwee Ceng
bertindak menghampirkan. Sinar bulan terang tetapi
tempat kealingan cabang-cabang dan daun-daunnya.
Ketika sudah datang mendekat beberapa kaki, baru ia
dapat melihat orang itu, yang lagi duduk di bersila,
rambutnya panjang terurai ke tanah, alis dan kumisnya
pun panjang, hingga lubang hidung dan mulutnya
ketutupan. Satu tangannya ia letaki di depan dadanya,
yang lainnya di belakangnya. Ia tercekat hati. Ia ingat
dulu diajarakan semadhi dengan sikap begitu oleh Tan
Yang Cu Ma Giok ketika ia berada di gurun pasir, di
puncak bukit. Itulah ilmu untuk menutup hati sendiri,
siapa sudah mahir peryakinannya, ia dapat tak
memperdulikan suara guntur atau air bah. Ia hanya
heran, kenapa orang takut pada suara seruling itu.
Suara seruling semakin hebat, tubuh orang itu
bergerak-gerak, hendak melompat, beberapa kali ia
sudah mencelat sekaki lebih, kelihatannya ia masih
dapat mempertahankan diri. Tapi Kwee Ceng
mengerti, orang tak akan bertahan lama. Ia cemas
sendirinya.
Irama seruling terdengar terus, ada kalanya perlahan
dan bertukar dua kali.
"Sudah, sudah!" bersuara orang itu, agaknya hendak
ia berlompat bangun.
Kwee Ceng kaget, tanpa berpikir lagi, ia lompat maju,
tangan kirinya dilomjorkan, untuk mencelat bahu orang
itu, sedang tangan kanannya dipakai menepuk
pundak, di jalan darah tay-cui-hiat. Ia ingat dulu, setiap
kali semadhinya kalut, Ma Giok tentu meraba jalan
darahnya itu, untuk mengasi hawa panas dari tangan.
Ia masih rendah pelajarannya, ia tidak dapat hanya
meraba, ia perlu menepuk. Tapi ini menolong. Orang
itu tampaknya tenang, dapat ia berdiam dan
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
memeramkan mata.
Tengah Kwee Ceng bergirang sendirinya, mendadak
dari belakangnya, ada yang membentak padanya:
"Binatang cilik, kau merusak usahaku!"
Suara seruling itu pun berhenti.
Si anak muda terkejut, cepat ia berpaling. Ia tidak
melihat orang, ia hanya seperti mengenali suaranya
Oey Yok Su. Ia menjadi masgul. Sejenak itu ia
menyesal.
"Entah orang tua ini manusia baik atau jahat,"
demikian pikirnya. "Kenapa aku lancang menolongi
dia… Pantas saja ayahnya Yong-jie gusar….Kalau
nanti dia ini satu iblis, bukankah aku jadi melakukan
kesalahan besar?"
Ia menjadi bergelisah sendirinya.
Orang tua itu bernapas reda, ia mulai meluruskannya.
Kwee Ceng tidak menanya apa-apa, ia duduk di depan
orang tua itu, ia pun bersemadhi. Ia baru membuka
matanya ketika fajar sudah menyingsing dan embun
telah turun.
Di antara sinar matahari, yang molos dari sela-sela
pohon bunga, terlihat wajah orang tua itu dimana
bunga-bunga terbayang. Nyata kumisnya belum putih
semua, cuma entah sudah berapa tahun tak pernah
dicukur, hingga ia mirip orang hutan.
Tiba-tiba kedua matanya orang itu dibuka, lalu terlihat
sinarnya yang tajam sekali. Ia lantas saja tersenyum
dan bertanya: "Kau muridnya salah satu dari Coan Cin
Cit Cu yang mana?"
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Mendengar suara orang itu sabar, hati Kwee Ceng
lega. Ia berbangkit untuk menjura. Ia memperkenalkan
diri dan menyebut Kanglam Cit Koay sebagai gurunya.
Orang tua itu heran, ia tidak percaya.
"Kenapa Kanglam Cit Koay mengerti ilmunya Coan Cin
Pay?" tanyanya.
"Sebenarnya Tan Yang Cinjin Ma Totiang pernah
ajarkan ilmu selama dua tahun tetapi ia belum
menerima teecu sebagai murid," Kwee Ceng
menjelaskan.
Orang tua itu tertawa, lalu mukanya nampak lucu. Ia
mirip bocah yang lagi bergurau.
"Aku mengerti sekarang! Kenapa kau dapat datang ke
Tho Hoa To ini?" dia tanya.
"Oey Tocu dari Tho Hoa To yang menitahkan teecu
datang kemari."
"Untuk apakah?" Orang tua itu agaknya terkejut, air
mukanya sampai berubah.
"Teecu berbuat salah dan teecu hendak menerima
binasa…"
"Apakah kau tidak mendusta?" menegaskan orang tua
itu.
"Tidak berani teecu mendusta," sahut Kwee Ceng
hormat sekali. Terus ia membahasakan diri teecu
(murid).
Orang tua itu mengangguk-angguk.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
"Bagus, kai duduklah."
Kwee Ceng menurut, ia duduk di sebuah batu besar.
Sekarang ia melihat tegas si orang tua bercokol di
dalam sebuah gua dan di depannya terhalang
beberapa lembar kawat. Entah apa perlunya kawat itu.
"Siapakah yang lainnya yang pernah mengajarkan kau
ilmu lagi?" tanya si orang tua.
"Ialah guruku yang baik budi Ang Kiu Cie Sin Kay,"
menyahut Kwee Ceng sejujurnya.
Orang tua itu agaknya merasa heran, ia juga mengasih
lihat roman tertawa bukannya tertawa. "Apakah Ang
Cit Kong telah ajarkan kau ilmu?" tanyanya cepat.
"Ya," menyahut Kwee Ceng, yang omong terus terang.
"Ia pernah mengajarkan Hang Liong Sip-pat Ciang."
"Apakah dia tidak mengajarkan juga ilmu dalam?"
"Tidak."
Orang tua itu dongak mengawasi langit langit, lalu ia
berkata seorang diri: "Dia masih begini muda, umpama
kata dia belajar semenjak dalam kandungan, dia toh
baru belajar delapan atau sembilanbelas tahun, maka
heran, kenapa aku tidak sanggup melawan suara
seruling tapi dia sanggup?" Dia benar-benar heran,
maka ia mengawasi pemuda di hadapannya itu, dari
atas ke bawah, dari bawah ke atas. Lantas ia mengulur
keluar tangan kanannya di antara kawat kurungan. Ia
kata: "Coba kau mendorong telapakan tanganku,
hendak aku mencoba tenagamu."
Kwee Ceng menurut, ia mengulur tangannya,
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
menempel tangan si orang tua.
"Kerahkanlah tenagamu," kata orang tua itu.
Kwee Ceng menurut, ia mengerahkan tenaganya.
"Hati-hati," si orang tua memperingatkan: Selagi orang
bersiap, ia pun mengerahkan tenaganya.
Kwee Ceng merasakan penolakan keras, tak sanggup
ia menahannya, maka hendak ia membnatu dengan
tangan kirinya, atau mendadak si orang tua membalik
tangannya, telunjuknya mengenakan lengannya. Cuma
sekali ia tertekan, tubuhnya lantas mencelat ke
belakang tujuh atau delapan kaki, punggungnya
membentur sebuah pohon. Di situ barulah ia bisa
berdiri tetap.
Lantas orang tua itu berkata lagi seorang diri: "Ia tak
ada celaannya, kecuali belum mahir betul. Heran
kenapa ia dapat bertahan dari lagu Thian-mo-bu?"
"Thian-mo-bu" itu adalah lagu seruling tadi, artinya
Tarian Hantu Langit.
Kwee Ceng mengeluarkan napas lega. Ia juga
mengawasi orang tua itu, sangking heran, ia berpikir:
"Orang tua ini berimbang kepandaiannya dengan Ang
Cit Kong dan Oey Yok Su. Kenapa di Thoa Hoa To ini
orang semacam ini? Adakah ia See Tok atau Lam
Tee?"
Mengingat nama See Tok, si Racun dari Barat, ia
terkejut: "Jangan-jangan aku terpedaya," pikirnya.
Maka ia angkat tangannya untuk diperiksa. Tangan itu
tidak bengkak atau merah, hatinya menjadi lega pula.
Orang tua itu tertawa.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
"Kau badelah, siapa aku ini?" ia bertanya.
Kwee Ceng menyahuti: "Menurut apa yang teecu
dengar, orang yang paling gagah sekarang ini cuma
ada lima orang. Coan Cin Kauwcu Ong Totiang telah
menutup mata, Kiu Cie Sin Kay yang menjadi guruku
dan Oey Tocu teecu kenal, maka itu mungkinkah
cianpwee ada Auwyang Cianpwee atau Toan
Hongya?"
Orang tua itu tertawa.
"Bukankah kau merasakan ilmu kepandaianku
berimbang sama Tong Shia dan Pak Kay?" ia tanya.
"Pelajaranku masih sangat rendah, tidak berani teecu
bicara sembarangan," sahut Kwee Ceng berhati-hati.
"Barusan cianpwee menolak padaku, dari itu teecu
merasa, kalau bukan Ang Ingsu dan Oey Tocu, belum
pernah ada orang ketiganya."
Itulah pujian, senang si orang tua. Ia mengasih lihat
roman jenaka yang kebocah-bocahan.
"Aku bukannya See Tok Auwyang Hong dan bukan
juga entah apa Hongya, maka itu cobalah kau
menerka lagi sekali." katanya.
Kwee Ceng berpikir, baru ia menyahut: "Pernah teecu
bertemu dengan seorang yang namanya berimbang
sama pemimpin dari Coan Cin Pay yaitu Kiu Cian Jin,
tetapi ia cuma menang nama, kepandaiannya biasa
saja," sahut nya. "Sebenarnya pengetahuan teecu
masih sangat cetek, teecu tidak ingat nama cianpwee."
Orang tua itu tertawa.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
"Aku she Ciu! Kau ingatkah sekarang?" dia tanya.
"Cianpwee ialah Ciu Pek Thong?" tanya Kwee Ceng
cepat. Tetapi ia terkejut. ia sudah menyebut langsung
nama orang tua itu. Maka lekas-lekas ia memberi
hormat seraya berkata: "Teecu sudah berlaku tidak
hormat, harap cianpwee suka memberi maaf."
Orang tua itu tertawa pula.
"Tidak salah, tidak salah, akulah Ciu Pek Thong!"
katanya. "Kau menyebut namaku, apakah yang tidak
hormat? Kauwcu dari Coan Cin Pay, Ong Tiong Yang,
ialah kakak seperguruanku, dan Ma Giok serta Khu
Cie Kee lainnya, mereka semuanya keponakan
muridku. Kau bukannya orang Coan Cin Pay, tidak
usah kau menyebut-nyebut cianpwee, kau panggil saja
aku Pek Thong!"
"Itulah aku tidak berani," kata Kwee Ceng heran tetapi
tetap hormat.
Tinggi usianya, tetap Ciu Pek Thong mirip bocah.
Untuk apa yang ia kehendaki, ia tak kenal kebiasaan
atau adat istiadat, pasti ia langgar. Begitulah ketika ia
ingat suatu apa, ia lantas kata: "Saudara Kwee,
bagaimana kalau kita mengangkat saudara?"
Kwee Ceng heran hingga ia menjublak.
"Teecu adalah sebawahan Ma Totiang dan Khu
Totiang, seharusnya teecu menghormati cianpwee
sebagai sucouw-ya!" katanya. Sucouw-ya adalah
kakek guru.
Ciu Pek Thong menggoyangi tangannya berulangulang.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
"Kepandaianku adalah kakak seperguruanku yang
mengajarinya," ia bilang. "Ma Giok dan Khu Cie Kee
semua tidak memandang aku sebagai yang terlebih
tua, mereka pun tidak menghormati aku sebagai yang
terlebih tua itu…"
Berkata sampai disitu, suaranya Pek Thong tertunda.
Ke situ ada datang satu bujang tua, yang tindakan
kakinya terdengar terlebih dahulu. Dia membawa
barang makanan.
"Ada makanan untuk didahar!" kata Ciu Pek Thong. Ia
tertawa.
Bujang itu menyajikan barang bawaannya, yang terdiri
dari empat rupa sayur, dua poci arak serta sepanci
nasi. Dia pun menuangi dua cawan arak. kemudian ia
berdiri menantikan di pinggiran.
"Mana nona Oey?" Kwee Ceng tanya. "Kenapa dia
tidak datang kemari?"
Bujang itu menggeleng kepala, ia menunjuki pada
kuping dan mulutnya, suatu tanda ia tuli dan gagu.
Ciu Pek Thong tertawa, dia kata: "Kuping orang ini
ditusuk hingga tuli oleh Oey Yok Su. Coba kau suruh
dia membuka mulutnya."
Kwee Ceng menurut, dengan gerakan tangannya, ia
minta bujang itu membuka mulutnya. Kesudahannya
dia terkejut. Lidah orang buntung.
"Semua bujang di pulau ini sama saja." Pek Thong
memberitahukan. "Kau telah datang ke mari, jikalau
kau tidak mati, di belakang hari kau bakal jadi seperti
dia ini."
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Kwee Ceng berdiam, hatinya mengatakan: "Kenapa
ayahnya Yong-jie begitu kejam?"
Pek Thong berkata pula: "Setiap malam Oey Lao Shia
menyiksa aku, tetapi aku tidak sudi menyerah kalah!
Tadi hampir aku roboh di tangannya, jikalau tidak kau
datang membantu aku, saudara kecil, dan mungkin
tabiatku suka menang sendiri selama belasan tahun
akan runtuh dalam satu malaman! Mari, mari disini ada
arak dan barang santapan, mari kita mengangkat
saudara, di belakang hari, ada untung kita cicipi
bersama, ada kesusahan kita tanggung bersama juga!
Ketika dulu hari aku mengangkat saudara sama Ong
Tiong Yang, ia pun mula.mula main tolak-tolak.
Bagaimana, eh apakah benar-benar katu tidak sudi?"
Kwee Ceng melihat muka orang berubah, lekas-lekas
ia menyahuti; "Bukannya begitu, cianpwee.
Sebenarnya tingkatku beda hingga dua tingkat, jikalau
teecu menerima kehendak cianpwee, pasti orang akan
tertawa dan mencaci teecu tidak tahu diri! Dan kalau
nanti teecu bertemu sama Ma Totiang dan Khu
Totiang, apakah teecu tak malu juga?"
"Ah, kenapa kau memikir begitu jauh?" kata Pek Thong
masgul. "Kau tidak sudi mengangkat saudara, apakah
kau mencela usiaku yang sudah lanjut? Oh…."
Mendadak orang tua itu menangis sesegukan,
mukanya ditutupi, kumisnya dikacau pergi datang.
Kwee Ceng heran dan kaget. Ia bingung.
"Baik, baik, cianpwee teecu menurut…" katanya
gugup.
Pek Thong masih menangis ketika ia berkata: "Kau
menuruti karena aku paksa, kalau lain hari ada orang
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
menanyakan kau, kau bakal timpakan kesalahan
padaku! Aku tahu kau tidak sudi angkat saudara
denganku!"
Kwee Ceng merasa lucu berbareng heran. Kenapa
ada orang tua yang begini tidak mengindahkan
ketuaannya sendiri? Ia tidak ketahui bahwa Ciu Pek
Thong itu, dalam kalangan Rimba Persilatan, bergelar
Loo Boan Tong, Bocah Tua Nakal, tabiatnya memang
sangat ku-koay bin ajaib, walaupun berusia lanjut dan
tingkat derajatnya tinggi, tapi sepak terjangnya mirip
dengan bocah alias anak-anak. Begitu ia jumput
sepiring sayur, dia lemparkan itu keluar kurungan, tak
mau ia dahar.
Si bujang tua bingung, lekas-lekas ia memunguti.
Meyaksikan itu Kwee Ceng tertawa, lantas ia berkata:
"Kakak begini baik hati, bagaimana teecu bisa
menampik itu? Mari, kakak, marilah kita mengangkat
saudara! Mari kita gunai tanah sebagai gantinya hio!"
Mendengar itu, tiba-tiba saja Ciu Pek Thong tertawa.
"Aku berada di dalam gua, tecegah kawat ini," ia
berkata. "Karena aku tidak bisa keluar, aku akan
paykui di dalam kurungan ini dan kau di sebelah luar!"
Kwee Ceng mengawasi kawat kurungan itu sekian
lama, ia tidak mengerti kenapa Pek thong bisa
terkurung di situ. Tetapi ia menurut, ia menjalankan
kehormatana dari luar kurungan itu.
Pek Thong benar-benar berlutut, hingga mereka
paykui sambil berendeng di antara kawat kurungan itu.
Berkatalah si orang tua: "Teecu Ciu Pek Thong, hari ini
teecu mengangkat saudara dengan saudara Kwee
Ceng, di belakang hari, senang atau susah, kita samaTIRAIKASIH
WEBSITE http://kangzusi.com/
sama mencicipinya, siapa yang kemudian
menyalahkan janji, biar Thian kutuk padanya!"
Kwee Ceng mengikuti mengangkat sumpah itu.
Setelah itu keduanya menyiram arak ke tanah dan
Kwee Ceng lalu paykui kepada kakak angkatnya itu.
Pek Thong puas hingga ia tertawa terkakak.
"Sudah, sudah!" katanya. Ia menuang araknya , ia
menenggak sendiri. Ia menambahkan: "Oey Lao Shia
itu cupat sekali pandangannya. Dia memberikan arak
yang begini tawar! Hanya perah ada satu hari, si nona
kecil menyuguhkan aku arak, araknya jempol, cuma
sayang semenjak itu dia tidak pernah datang pula…"
Kwee Ceng tahu, si nona yang disebutkan itu ialah
Oey Yong. Bukankah si nona pernah memberitahukan
dia, sebab ia mengantar arak kepada Ciu Pek Thong,
dia ditegur dan dimarahi oleh ayahnya, maka ia kabur.
Tentulah Pek Thong tidak ketahui sebabnya si nona
tidak pernah datang pula.
Kwee Ceng sudah lapar, ia tidak pikirkan arak, ia
hanya menyendok nasi dan memakannya, sampai ia
menghabiskan lima mangkok.
Si bujang tua menanti sampai orang dahar cukup, ia
benahkan segala apa dan berlalu.
"Eh, adik kenapa kau bersalah terhadap Oey Lao
Shia?" kemudain Pek Thong tanya. "Coba kau tuturkan
itu pada kakakmu."
Kwee Ceng tuturkan halnya ia sudah membinasakan
Tan Hian Hong dan di Kwie-in-chung bertempur sama
Bwee Tiauw Hong, bagaimana Oey Yok Su hendak
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
mencelakai Kanglam Liok Koay, maka itu ia berjanji
untuk dalam tempo satu bulan datang ke pulau ini
untuk terima binasa.
Loo Boan Tongp paling gemar mendengar orang
bercerita, demikian kali ini, ia memasang kuping sambil
merem melek, asal si adik angkat berlambat, lantas ia
memotong dengan pertanyaannya.
"Kemudian bagaimana?" tanya dia akhirnya.
"Kemudian ialah sekarang ini, adikmu berada disini,"
Kwee Ceng menjawab.
Pek Thong lantas berdiam, agaknya ia berpikir.
"Kiranya budak cantik itu baik denganmu," katanya.
"Kenapa sepulangnya ini dia menghilang? Mesti ada
sebabnya, mungkin dia kena dikurung oleh Oey Lao
Shia…"
"Teecu pun menduga demikian," kata Kwee Ceng
masgul.
"Apa kau bilang?" tanya Pek Thong, mukanya merah.
Kwee Ceng tahu, ia salah menggunakan bahasa
"teecu" ituz, ia lekas menyahuti: "Adikmu kesalahan,
harap toako jangan berkecil hati."
Pek Thong tertawa. Ia berkata: "Perkara panggilan
jangan kau bikin susah! Umpama kata kau lagi main
sandiwara, kau memanggil ibu padaku boleh saja,
nona juga boleh!"
"Baik, baik, toako," sahut adik angkat itu.
Pek Thong mengangguk.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
"Coba kau terka, kenapa aku berada di sini?" tanyanya
kemudian.
"Justru inilah adikmu hendak menanyakannya," sahut
Kwee Ceng.
"Ceritanya panjang, nanti aku menutur perlahanlahan,"
menyahuti si kakak jenaka ini. "Kau toh ketahui
hal ikhwalnya dulu hari itu Tong Shia, See Tok, Lam
Tee, Pak Kay dan Tiong Sin Thong berlima mengadu
kepandaian di puncah gunung Hoa San?"
Kwee Ceng mengangguk. "Pernah adikmu mendengar
itu," sahutnya.
"Ketika itu akhirnya musim dingin, di gunung Hoa San
itu salju seperti membungkus puncak," sang kakak
bercerita. "Mereka berlima itu mulut berunding, tangan
mengadu pedang, lamanya tujuh hari tujuh malam. Di
akhirnya Tong Shia, See Tok, Lam Tee dan Pak Kay
berempat mengakui kakak seperguruanku itu, Ong
Tiong Yang sebagai orang gagah nomor satu di kolong
langit ini. Taukah kamu mengapa mereka membuat
pertemuan di Hoa San itu?"
"Tentang itu adikmu belum pernah mendengarnya."
"Itulah buat gunanya sebuah kitab…."
"Kitab Kiu Im Cin-keng!" Kwee Ceng memotong.
"Benar! Adikku, kau muda tetapi sudah banyak
pendengaranmu! Untuk kaum persilatan, Kiu Im Cinkeng
adalah kitab luar biasa yang nomor satu. Menurut
penuturan, kitab itu dikumpul dan ditulis oleh Tat Mo
Couwsu setelah ia datang ke negeri kita ini dan
sesudah ia bertanding mengadu kepandaian sama
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
sahli-ahli silat kita, diwaktu mana, mereka menang dan
kalah bergantian, lantas ia duduk bersemadhi
menghadapi tembok selama sembilan tahun. Setahu
mana, suatu tahun, kitab itu muncul di luaran, maka
itu, timbulah perebutan di antara ahli-ahli silat. Tidak
seorang pun yang tidak menghendakinya. Kakak
seperguruanku bilang, karena perebutan itu, tidak
sedikit ahli silat yang roboh sebagai korban, lebih
daripada seratus orang. Umpama kata seorang
mendapati itu, lantas ia menyakinkannya, belum satu
tahun, lain orang mengetahuinya, lain orang itu
merampasnya. Perampasan itu terjadi berulangkali.
Maka siapa yang mendapatkan kitab itu, dia terpaksa
menyembunyikan diri. Karena itu juga, orang pun
menggunai banyak akal muslihat…"
Kwee Ceng menghela napas.
"Kalau beigitu, kitab itu adalah kitab celaka dalam
dunia kita ini," katanya. "Kalau Tan Hian Hong tidak
mendapatkan itu, tentulah ia bisa hidup berbahagia
dengan Bwee Tiauw Hong di dalam desa di mana
mereka mengumpatkan diri dan Oey Tocu tidak nanti
menghendakinya…."
"Tetapi ilmu silat tidak boleh tidak dipelajari!" sambung
si kakak angkat.
Kwee Ceng menyahutinya, hanya di dalam hatinya ia
mengatakan: "Kalau begitu ini kakak tua sudah
kegilaan ilmu silat. Sebenarnya belum pernah aku
mendengar lain orang yang seperti dia gilanya…."
"Eh, tadi aku bercerita sampai di mana?" Pek Thong
tanya, rupanya ia lupa.
"Sampai di bagian orang-orang kosen di kolong langit
ini hendak merampas kitab Kiu Im Cin-keng itu."
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
"Benar, urusan lantas jadi makin hebat. Bahkan
kauwcu dari Coan Cin Kauw, tuan dari Tho Hoa To,
Ang Pangcu dari Kay Pang dan lainnya, ikut campur
tangan. Berlima mereka itu merundingkan ilmu silat
dengan perjanjian, siapa yang paling lihay, ialah yang
mendapatkan kitab itu.
"Akhirnya kitab itu terjatuh dalam tangan kakak
seperguruanmu," kata Kwee Ceng.
"Memang!" jawab Ciu Pek Thong dengan sangat
gembira. "Persahabatanku dengan Ong Suko memang
erat sekali, sebelum ia menjadi imam, kita memang
sudha bergaul rapat. Belakangan ia ajarkan aku ilmu
silat. Dia mengatakan aku berlajar ilmu silat.
Berlebihan dan kukuh sekali, hingga jadi seperti tolol,
katanya itulah bukan syaratnya kaum imam. Karena
itu, aku tidak menjadi murid Coan Cin Kauw. Di antara
dia, katanya sebab terlalu mengutamakan ilmu silat, ia
jadi mengabaikan agama. Kalau belajar silat orang
mesti sungguh-sungguh, belajar ilmu To Kauw
mestilah hati orang tawar. Jadi kedua ilmu itu
bertentangan satu dengan lainnya. Ma Giok yang
mewariskan pelajaran agamanya suheng dan Khu Cie
Kee yang ilmu silatnya sempurna."
"Jikalau demikian adanya, kenapa Ong Cinjin dapat
menjadi orang suci sejati berbareng lihay juga ilmu
silatnya?" tanya Kwee Ceng tidak mengerti.
"Itulah disebabkan pada dasarnya suko memang
berbakat baik dan ia gampang mempelajari segala
macam ilmu. Dia bukanlah seperti kita yang
memerlukan latihan mendalam. Eh ya, tadi ceritaku
sampai dimana? Kenapa kau memegatnya?"
"Sampai di bagian sukomu mendapatkan kitab Kiu Im
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Cin-keng."
"Benar! Setelah mendapatkan kitab itu suka tidak
memahamkan apa bunyinya, dia hanya menyimpan
buku itu di dalam kotak yang kotaknya ia tindihkan
batu di bekalang kuil. Aku heran sekali, aku telah
menanyakan sebab dari perbuatannya itu. Suka tidak
mau memberikan keterangannya, ia jawab aku dengan
tersenyum saja. Ketika aku mendesak, dia
menyuruhku menerka sendiri. Sekarang cobalah kau
yang menerka, apakah sebabnya itu?"
"Tentulah itu disebabkan ia khawatir kitab itu ada yang
curi?" menerka Kwee Ceng.
"Bukan, bukan," Pek Thong menggelengkan kepalanya
berulang-ulang. "Siapakah yang berani mencuri
barangnya kangzusi.com kaucu dari Coan Cin Kauw?
Siapa berani berbuat begitu, itulah tandanya dia sudah
bosan hidup!"
Kwee Ceng perpikir pula, lalu ia lompat berjingkrak.
"Benar memang pantaslah kitab itu disimpan di bawah
batu!" katanya. "Sebetulnya. lebih baik lagi kalau
dibakar habis saja…"
Pek Thong heran, ia menatap adik angkatnya itu.
"Memang dulu hari suko pun pernah mengatakan
demikian," katanya. "Hanya tidak dapat ia melakukan
itu, beberapa kali sudah ia mencoba, saban-saban
gagal karena kesangsiannya. Ah, adikku, kau
nampaknya tolol, mengapa kau dapat membadenya?"
Merah mukanya Kwee Ceng.
"Aku pikir, sukomu itu sudah lihay, walaupun ia belajar
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
lebih jauh, dia tetap nomor satu," menyahut Kwee
Ceng. "Aku pikir pula, dia tentunya pergi ke Hoa San
bukan untuk mendapatkan nama jago nomor satu,
hanya semata-mata untuk mendapatkan kitab itu, dan
dia mendapatkan bukan untuk belajar lebih jauh,
hanya untuk menolong orang-orang gagah di kolong
langit supaya mereka tak usah terus-menerus saling
membunuh."
Bab 35. Main gundu.......
Pek Thong dongak mengawasi langit, ia berdiam.
Menampak demikian, tak tenang hatinya Kwee Ceng,
ia khawatir ia nanti salah bicara dan menyinggung
kakak yang aneh tabiatnya itu.
Pek Thong menghela napas.
"Mengapa kau dapat memikir demikian?" tanyanya
kemudian.
Adik angkat itu menggeleng kepala.
"Aku sendiri tidak tahu," jawabnya. "Aku hanya
memikir, setelah kitab itu mencelakai banyak orang,
walaupun benar-benar mustika adanya sudah
seharusnya dimusnahkan saja."
"Kau benar, alasanmu pun sederhana sekali," bilang
Pek Thong, "Cumalah aku itu waktu tidak dapat
memikirkannya. Dulu hari suko pernah membilangi aku
bahwa aku berbakat baik dan ulet, tetapi aku√ľun
terlalu kukuh. Disebelah itu katanya aku kekurangan
sifat wales asih, kurang kedermawaan, maka itu,
bagaimana pun aku rajin, aku tidak bakal
menyampaikan puncak kemahiran. Ketika itu aku tidak
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
percaya suko, aku pikir apa sangkutannya pelajaran
silat sama sifat prikemanusiaan? Hanya sekarang,
adikku, setelah berselang belasan tahun, barulah aku
mempercayainya. Adikku, dalam ilmu silat kau kalah
dengan aku, tetapi dalam hal kejujuran, hati lapang,
kau menang daripada aku, maka itu dibelakang hari,
kau akan memperoleh hasil sepuluh lipat lebih banyak!
Sayang suko sudah menutup mata, kalau tidak,
pelajaran suko semua bisa diwariskan kepadamu.
Suko, oh, suko, kau benar…."
Mengingat kebaikan kakak seperguruannya itu, tibatiba
Pek Thong menangis sedih sekali. Ia mendekam
di batu.
Kwee Ceng menjadi terharu.
Setelah menangis serintasan, Pek Thong angkat
kepalanya.
"Ah, ceritaku belum berakhir," katanya. "Nanti habis
bercerita, aku boleh menangis pula. Ya, kita sudah
bercerita sampai di mana? Kenapa kau tidak
membujuki aku supaya aku jangan menangis?"
Aneh benar kakak angkat ini, Kwee Ceng tertawa.
"Koko bercerita sampai Ong Cinjin menyembunyikan
kitab di bawah batu," katanya. Pek Thong menepuk
pahanya.
"Benar!" ia berseru. "Setelah ia menaruh kitab di
bawah batu itu, aku minta suko memperlihatkan kitab
itu padaku. Kau tahu, suko marah terhadap aku! Maka
semenjak itu, aku tidak menyebut-nyebutnya pula.
Benar saja, setelah itu dunia Rimba Persilatan menjadi
tenang tentram. Adalah kemudian, setelah suko
menutup mata, atau lebih benar disaat ia hendak
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
meninggal dunia, telah timbul pula gelombang.
Keras suaranya Pek Thong ketika ia mengucapkan
kata-katanya itu, Kwee Ceng menjadi ketarik hatinya,
karena ia percaya gelombang itu pastilah bukan
gelombang kecil. Ia lantas memasang kuping.
"Suko tahu saatnya sudah tiba, sesudah lantas
mengurus segala apa mengenai partainya dan
meninggalkan pesannya, ia suruh aku mengambil kitab
Kiu Im Cin-keng itu," Pek thong melanjuti ceritanya. "Ia
pun menitahkan menyalakan api di perapian, ia niat
membakar itu. Selagi menantikan api marong, ia
pegangi kitab itu, ia mengusap-usapnya, sembari
menghela napas panjang, ia berkata, 'Inilah hasil cape
hatinya cianpwee, mana dapat kitab ini termusnah di
tanganku? Air itu dapat menampung perahu tetapi
dapat juga mengaramkannya, maka itu haruslah
dilihat, bagaimana orang-orang di jaman belakangan
dapat mempergunakan kitab ini. Cuma orang-orang
partai kita, siapa pun tidak dapat menyakinkan ilmu ini,
supaya jangan sampai orang luar mengatakan aku
merampas kitab ini sebab aku sekaker'. Habis berkata
begitu, suko menutup mata. Malam itu jenazahnya
ditunda di dalam kuil. Belum sampai jam tiga, terjadilah
onar…."
Kwee Ceng terkejut hingga ia berseru: "Oh…!"
"Malam itu aku berada bersama-sama tujuh murid
Coan Cin Pay menemani jenazah," Pek Thong
melanjuti pula. "Tepat tengah malam, musuh datang
menyerbu. Semua mereka orang-orang lihay. Ketujuh
murid itu memecah diri untuk menyambut serangan.
Untuk mencegah musuh bisa merusaki jenazah
gurunya, semua muridnya itu memancing musuh
keluar kuil. Aku sendiri yang menjaga jenazah suko,
tiba-tiba aku mendengar bentakan dari luar kuil,
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
menyuruh kita menyerahkan kitab. Musuh itu
mengancam hendak membakar kuil. Aku melongok
keluar, aku mengeluarkan peluh dingin. Aku melihat
seorang berdiri di atas pohon. Teranglah ia lihay
daripada aku dalam hal enteng tubuh. Walaupun
demikian, terpaksa aku melawan dia. Aku berlompat
keluar. Di atas pohon itu kita bertempur sampai kirakira
empatpuluh jurus. Musuh itu lebih muda beberapa
tahun daripada aku tetapi ia lihay dan telangas. Aku
melawan keras dengan keras. Akhirnya pundakku
kena dihajar dia, aku terjatuh dari atas pohon…."
Kwee Ceng heran.
"Suko sudah begini lihay, aku masih tetap tidak
sanggup melawan dia. Siapakah dia itu?"
"Cobalah kau terka, dia itu siapa?" Pek Thong
membaliki.
Kwee Ceng berpikir sejenak.
"See Tok!" sahutnya.
"Eh, mengapa kau mengetahuinya?" tanya sang kakak
heran.
"Sebab adikmu berpikir, orang yang terlebih lihay
daripada toako adalah cuma mereka berlima yang
mengadu pedang di Hoa San," menerangkan Kwee
Ceng. "Guruku Ang Cit Kong orang terhormat, Toan
Hongya adalah hongya, satu raja, mesti ia
menghormati dirinya sendiri. Pemilik dari Tho Hoa To
itu adikmu tidak kenal baik tetapi melihat romannya,
dialah bukan satu manusia rendah yang suka
menyerang orang yang lagi dirundung malang!"
Baru Kwee Ceng menutup mulutnya, dari dalam
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
pepohonan yang lebat terdengar suara bentakan:
"Binatang cilik, kau masih mempunyai matamu!"
Hanya dengan sekali mencelat, Kwee Ceng sudah tiba
di tempat darimana suara itu datang, akan tetapi orang
itu lenyap dalam sekejap. Ia menjadi heran sekali.
"Adik, mari kembali!" Pek Thong memanggil. "Itulah
Oey Lao Shia, dia sudah pergi jauh!"
Kwee Ceng kembali kepada kakak angkatnya itu.
"Oey Lao Shia itu pandai ilmu gaib, maka itu tamannya
ini diatur menurut barisan rahasia Pat Tin Touw dari
Cu-kat Bu Houw," Pek Thong mengulangi.
"Cu-kat Bu Houw?"
"Benar," menyahut Pek Thong yang terus menghela
napas. "Oey Lao Shia itu sangat cerdas, dia pandai
main tetabuan, main catur dan menulis surat indah dan
menggambar, dia juga mengerti obat-obatan dan ilmu
alam, tak terkecuali ilmu pertanian serta ilmu
memeriksa keletakan tempat yang indah. Juga ia
paham ilmu perusahaan dan ilmu perang. Pendeknya,
tidak ada ilmu yang ia tidak paham, maka sayang
sekali jalannya sesat. Kalau dia mondar-mandir di
tamannya ini, lain orang tidak akan dapat menyusul
atau mencari padanya."
Kwee Ceng berdiam, ia kagum memikirkan
kepandaian Oey Lao Shia itu.
"Toako, bagaimana sehabisnya kau dirobohkan oleh
See Tok?" ia tanya kemudian.
"Bagus!" Pek Thong berseru seraya menepuk
pahanya. "Kali ini kau tidak lupa menyadarkan aku
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
kepada ceritaku! Kena diserang See Tok, aku
merasakan sakit hingga ke ulu hati, aku pun tak dapat
bergerak, tetapi melihat ia menerbos ke dalam, aku
paksakan mengejar. Di depan meja jenazah suko, dia
sambar kitab Kiu Im Cin-keng. Aku bingung bukan
main, sudah aku kalah, di situ pun tak ada lain orang.
Justru itu mendadak aku mendengar satu suara keras,
lantas terlihat tutup peti mati berlubang, hancuran
kayunya berhamburan…"
Kwee Ceng kaget.
"Apakah dia menghajar rusak peti mati Ong Cinjin?"
dia menanya.
"Oh, tidak, tidak!" menyahuti Pek Thong lekas. "Adalah
suko sendiri yang menhajar tutup petinya itu."
Kwee Ceng heran bukan main. Ia seperti mendengar
dongeng dari kitab San Hay Keng. Ia mengawasi
kakak angkatnya itu dengan mulut celengap.
"Apakah kau pikir?" sang kakak angkat tanya. "Apakah
suko terbangun arwahnya? Apakah dia hidup pula?
Bukan, semuanya itu bukan! Suko hanya pura-pura
mati!"
Kwee Ceng berseru pula, "Pura-pura mati?" ia
mengulangi.
"Benar! Beberapa hari sebelumnya suko menutup
mata, ia sudah ketahui See Tok senantiasa berkeliaran
di luar kuilnya, untuk menanti begitu lekas ia
meninggal dunia, hendak ia merampas kitab Kiu Im
Cin-keng itu. Maka itu, malam itu, suko berpura-pura
mati. Dengan ilmu kepandaiannya, suko dapat
menahan jalan napasnya. Kalau ia membuka rahasia
pada semua muridnya, pasti mereka tidak akan sangat
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
berduka. Bukankah See Tok sangat licin? Dari itu ia
menutup rahasia. Habis menggempur tutup peti mati,
suko meloncat keluar untuk terus menotok See Tok
dengan totokannya It-yang-cie. See Tok kaget tidak
terkira. Ia melihat tegas dari jendela suko telah
menutup mata, sekarang suko bisa berlompat keluar
dari peti mati. Dia memangnya jeri terhadap suko,
sekarang ia kaget, tidak sempat ia membela diri. Maka
ia terkena totokan It-yang-cie pada alisnya, dengan
begitu pecahnya ilmu yang dinamakan 'Kap Moa
Kang', atau Ilmu Kodok. Dia lari pulang ke Wilayah
Barat, kabarnya tidak pernah dia datang pula ke
Tionggoan. Suko tertawa panjang, terus ia duduk
bersemadhi di atas meja. Aku tahu, dengan
menggunai It-yang-cie, Telunjuk Matahari, suko telah
menggunai tenaga terlalu banyak, maka aku tidak
ganggu padanya, aku hanya lari keluar untuk
menyambut ketujuh muridnya, untuk memukul mundur
semua musuh. Ketika semua keponakanku itu
mendapat tahu gurunya belum menutup mata,
girangnya bukan kepalang, semua lantas lari pulang.
Hanya ketika mereka jadi kaget sekali, semua
mengeluh kecele…."
"Apakah yang sudah terjadi?" memotong Kwee Ceng
heran.
"Tubuh suko rebah miring, wajahnya beda daripada
biasanya," menyahut Pek Thong. "Aku lantas
menghampirkan dan meraba tubuhnya. Nyata tubuh itu
dingin bagaikan es. Sekarang barulah suko berpulang
ke alam baka. Kita lantas melaksanakan pesan suko,
ialah kitab dipecah menjadi dua, bagian atas dan
bagian bawah. Suko ingin, kalau kitab sampai lenyap
tercuri orang, tidaklah tercuri semaunya. Aku yang
menyimpan bagian atas, lalu bagian bawah aku bawa
ke sebuah gunung kesohor di selatan. Aku hendak
menyembunyikan itu ketika di tengah jalan aku
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
bertemu dengan Oey Lao Shia…."
"Oh!" berseru Kwee Ceng kaget.
"Oey Lao Shia itu aneh tabiatnya tetapi dengan aku dia
berjodoh bertemu beberapa kali, dia tidak nanti
kemaruk kitab seperti See Tok. Celakanya itu waktu
dia tengah bersama pengantin barunya…"
"Tentulah dia itu ibunya Yong-jie," berpikir si anak
muda. "Apa sangkutannya dia dengan kitab itu….?"
"Aku mendapatkan terang sekali cahaya mukanya Oey
Lao Shia itu, maka untuk memberi selamat kepadanya
sebagai mempelai, aku undang dia untuk berjamu. Aku
pun menuturkan halnya suko pura-pura mati dan
sudha menghajar Auwyang Hong. Mendengar ceritaku
itu, istrinya Oey Lao Shia minta pinjam lihat kitab itu.
Dia mengaku bahwa dia tidak mengerti ilmu silat, dia
mau melihat saking ingin tahu saja. Dia ingin melihat
kitab yang sudah menyebabkan kebinasaan begitu
banyak ahli silat kenamaan. Oey Lao Shia sangat
menyintai istrinya itu, tak ingin ia menolak keinginan
orang, ketika ia mendapatkan aku agaknya keberatan.
Dia kata padaku, 'Pek Thong, istriku benar-benar tidak
mengerti silat. Dia masih muda sekali, dia gemar
melihat apa yang baru, maka itu kau kasihlah ia
melihat.lihat. Ada apakah halangannya? Jikalau aku
sendiri, melirik saja kitabmu itu, aku nanti korek biji
mataku untuk diserahkan padamu!' Oey Lao Shia ada
satu jago, pasti aku percaya padanya, tetapi kitab itu
sangat penting, terpaksa aku menggoyangi kepala
terhadapnya. Dia menjadi tidak senang, dia kata,
'Mustahil aku tidak menginsyafi kesulitanmu? Kalau
kau memberi lihat pada istriku ini, satu kali saja, nanti
akan datang harinya aku membalas budi kamu pihak
Coan Cin Pay! Jikalau kau tetap menampik, terserah
padamu! Siapa suruh kita bersahabat! Dengan pihak
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Coan Cin Pay, semua anggotanya tidak aku kenal! '
Aku mengerti maksudnya itu. Dia biasa lakukan apa
yang dia katakan. Dia tidak enak mengganggu aku
tetapi dia dapat mencari alasan untuk mengganggu Ma
Giok dan Khu Cie Kee semua. Dia lihay sekali,
sungguh berbahaya kalau-kalau ia sampai bergusar.
Maka itu aku kata padanya; 'Oey Lao Shia, jikalau kau
hendak melampiaskan penasaranmu, kamu carilah
aku Loo Boan Tong Ciu Pek Thong. Perlu apa pula
kau cari segala keponakan itu?' Istrinya itu tertawa
waktu dia mendengar aku menyebutkan julukanku Loo
Boan Tong itu, ia lantas berkata, 'Ciu Toako, kau
gemar sekali berkelakar! Baiklah kita jangan ngotot
saja, lebih baik kita pelesiran. Tentang kitab
mustikamu itu tak apalah aku tidak melihatnya!' Ia
menoleh kepada Oey Lao Shia untuk berkata terus;
'Rupanya kitab Kiu Im Cin-keng itu sudah kena
dirampas si orang she Auwyang, maka itu Ciu Toako
tidak sanggup melihat padaku. Maka juga, apa
perlunya kita memaksa dia, juga boleh-boleh dia
menjadi hilang muka?' Oey Lao Shia tertawa, dia kata;
'Kau benar! Eh, Pek Thong, marilah, mari aku
membantu kau mencari si tua bangka berbisa itu untuk
membuat perhitungan!"
"Kalau begitu, ibunya Yong-jie sama cerdiknya seperti
putrinya," Kwee Ceng berpikir. Ia lantas memotong:
"Mereka itu tengah memancing kemendongkolan kau,
toako!"
"Itulah aku ketahui," kata Pek Thong. "Hanya aku pun
tidak mau mengalah. Maka itu aku kata padanya,
'Kitab itu ada paku sekarang! Pula tidak ada
halangannya untuk memberi lihat itu pada engso! Tapi
kau tidak memandang muka padaku, kau
membilangnya aku tidak sanggup melindungi kitab itu,
itulah aku tidak mengerti. Coba kau jelaskan, apakah
syaratmu?' Oey Lao Shia tertawa, dia kata; 'Kalau kita
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
bertempur, kita jadi renggang. Kaulah si tua bangka
nakal seperti bocah, aku pikir baiklah kita mengadu
sesuatu seperti bocah-bocah tengah bermain-main…!'
Belum lagi aku memberikan jawabanku, istrinya sudah
bertepuk-tepuk tangan dan mengatakan: 'Bagus,
bagus! Baiklah berdua kau mengadu gundu!'"
Mendengar itu Kwee Ceng tertawa.
"Main gundu adalah kepandaianku," kata Pek Thong.
"Maka itu aku menjawab; 'Mengadu gundu ya
mengadu gundu! Mustahil aku takut!' Nyonya Oey itu
tertawa, ia kata: 'Ciu Toako, jikalau kau kalah, kau
kasih lihat kitab itu padaku? Jikalau kau yang menang,
kau menghendaki apa?'. Atas kata-kata istrinya, Oey
Lao Shia membilang, 'Coan Cin Kauw ada mempunyai
mustika, mustahil Tho Hoa To tidak?'. Ia terus
membuka buntalanny adan mengeluarkan serupa
barang hitam, semacam baju yang ada durinya. Coba
bade, barang apakah itu?"
"Itulah Joan-wie-kah, baju lapis duri," sahut Kwee
Ceng.
"Oh, kiranya kau tahu itu?" kata kakak angkat ini. "Oey
Lao Shia kata padaku. 'Pek Thong, kau bilang, kau
tidak membutuhkan ini untuk melindungi dirimu, hanya
kalau dibelakang hari kau menikah sama si bocah
wanita nakal dan dia melahirkan bocah yang nakal,
kalau bocah nakal itu mengenakan baju lapis ini,
faedahnya bukan kepalang! Jikalau kau menang,
pusaka Tho Hoa To ini menjadi kepunyaanmu!' Aku
menjawab, 'Si bocah nakal tidak bakal terlahir, tetapi
baju lapismu ini sangst kesohor di dalam kalangan
Rimba Persilatan, kalau aku mengenakannya, pastilah
aku aksi sekali! Dengan begitupun biarlah diketahui,
tocu dari Tho Hoa To telah roboh di tangannya Loo
Boan Tong di Bocah Tua Nakal!' Lantas Nyonya Oey
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
memotong aku, katanya: 'Kau jangan omong saja!
Sekarang mulailah kamu berdua!' Sampai disitu
cocoklah sudah. Lantas kita mulai. Kita memegang
masing-masing sembilan biji gundu, kita membuat
delapan belas lubang. Dialah yang menang siapa yang
gundunya masuk paling dulu."
Mendengar itu Kwee Ceng mennjadi ingat kepada
halnya tempo sendiri bersama Tuli, saudara
angkatnya, main gundu di gurun pasir. Maka itu ia
bersenyum.
"Gundu itu aku selalu sediakan di sakuku," Pek Thong
berkata pula. "Bertiga kita pergi ke luar, ke latar. Selagi
keluar aku perhatikan gerak-gerik istrinya Oey lao
Shia, aku dapat kenyataan dia benar tidak mengerti
ilmu silat. Akulah yang membuat lubang di tanah, lalu
aku menyuruh Oey Lao Shia yang mulai. Dalam hal
menggunai senjata rahasia. Oey Lao Shia lihay
istimewa, dia mestinya menang daripada aku, tetapi
dalam hal main gundu, ada lain tipunya. Aku membuat
lubang yang istimewa. Kalau gundu masuk ke dalam
situ, gundu itu bisa keluar pula. Untuk itu aku mesti
pandai mengimbangi menyentil gundu itu, dengan
begitu gundu jadi dapat berdiam terus di dalam lubang.
Tiga kali Oey lao Shia menyentil, tiga-tiga gundunya
masuk tepat, hanya begitu masuk, ketiganya lompat
pula keluar. Aku telah memasuki lima biji, semuanya
tidak keluar lagi. Oey Lao Shia lihay, ia mencoba
menyusul tetapi gagal. Kembali satu gunduku masuk.
Aku girang bukan main, aku percaya aku bakal
menang, dia bakal kalah, dewa pun tidak bakal
berhasil membantui dia. Ah, siapa tahu Oey Lao Shia
main curang, dia menggunai akal! Coba bade, apakah
akal liciknya itu?"
"Adakah dia melukai tanganmu, toako?"
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
"Bukan, bukan! Oey Lao Shia busuk sekali, tidak nanti
dia pakai akal sekasar semacam itu. Dia tahu dia bakal
kalah, mendadak dia mengerahkan tenaganya dan
menghajar tiga gunduku hingga habislah sisa semua
gunduku, gundunya sendiri lantas masuk ke dalam
lubang…."
"Jadi toako kehabisan gundumu?"
"Ya, aku cuma bisa melihat dia main sendiri.
Demikianlah aku kalah…!"
"Toh itu tidak masuk dalam hitungan!" kata Kwee
Ceng.
"Mestinya begitu tetapi Oey Lao Shia berkeras.
Memang, umpama kata aku memukkul gundunya, duadua
gundu mesti pecah. Aku tidak dapat memukul
seperti dia itu, yang hancur melainkan gunduku.
Terpaksa aku menyerah. Aku kata pada istrinya: 'Enso
Oey, sekarang aku berikan kitabku padamu, tapi
sebentar, sebelum malam, kau mesti mengasih pulang
padaku.' Kemudian dengan main-main aku
menambahkan; 'Bukankah kita tidak menetapkan
waktu lamanya kau meminjam? Maka itu, kau sudah
melihat semua atau belum, kau mesti kembalikan.' Aku
khawatir mereka tidak sudi membayar pulang, bisabisa
dia meminjamnya sampai sepuluh tahun atau
seratus tahun. Atas itu sambil tertawa, Nyonya Oey
kata padaku, 'Ciu Toako, kau dijuluki Loo Boan Tong si
Bocah Tua Nakal, tapi kau www.kangzusi.com tidak
tolol! Bukankah kau khawatirkan aku nanti jadi seperti
Lauw Pie yang meminjam kota Kengciu, yang
meminjam untuk selamanya? Baiklah, aku duduk di
sini, segera aku membaca, segera aku membayar
pulang, tidak usah juga sampai malam! kau jangan
khawatir, kau boleh duduk nantikan!'
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
"Mendengar perkataannya itu, aku keluarkan kitab Kiu
Im Cin-keng itu dan aku serahkan padanya. Dia
menyambuti, dia bawa itu ke bawah satunya pohon. Di
situ ia duduk di atas sebuah batu, lalu ia mulai
membalik-baliki lembarannya. Oey Lao Shia
mengawasi aku, ia dapat kenyataan hatiku tidak
tentram, ia kata padaku; 'Eh, Lao Boan Tong, di jaman
sekarang ini ada berapa orangkah yang dapat
mengalahkan kita berdua?' Aku menjawab, 'Yang
dapat mengalahkan kau, belum tentu ada, tetapi yang
dapat mengalahkan aku, terhitung kau sendiri, ada
empat atau lima orang!' kataku. 'Tong Shia, See Tok,
Lam Tee dan Pak Kay, berempat mereka mempunyai
kepandaian sendiri-sendiri, mereka tidak dapat saling
mengalahkan. Auwyang Hong telah dirusak ilmunya
Kap-mao-kang, dalam waktu sepuluh tahun, ia tidak
bisa berbuat apa-apa terhadap kita. Di dalam dunia
kangouw terkabar ada Tiat-ciang Sui-siang piauw Kiu
Cian Jin, tempo pertemuan di Hoa San, dia tidak hadir,
biarnya dia lihay, aku tidak percaya dia lihay luar biasa.
Loo Boan Tong, bagaimana adanya ilmu silatmu, aku
tahu baik sekali, selain beberapa orang yang sudah
disebutkan barusan, kaulah yang nomor satu. Maka itu
kalau kita berserikat, siapapun tidak bisa melawan
kita!' Atas pendapat itu aku menjawab, 'Memang!' Oey
lao Shia berkata pula: 'Maka itu, kenapa hatimu tidak
tentram? Dengan adanya kita berdua di sini, siapakah
di kolong langit ini sanggup merampas kitab itu?"
"Aku pikir, dia benar juga, dari itu hatiku menjadi sedikit
lega. Ketika aku mengawasi Nyonya Oey, ia tetap
masih membalik-balik lembaran kitab. Terang ia
membaca dari bermula. Mulutnya berkelemik tak
hentinya. Melihat lagaknya itu, aku merasa lucu. Isinya
Kiu Im Cin-keng rahasia semuanya, meski ia pandai
surat, dengan kita tidak mengerti ilmu silat, tidak nanti
ia dapat menangkap artinya. Ia membaca dengan
perlahan, aku menjadi tidak sabaran. Ketika ia sudah
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
membaca habis halaman terakhir, aku anggap, habis
sudah ia membacanya. Siapa tahu, ia lantas
mengulanginya dari mula pula. Hanya kali ini ia
membacanya denagn cepat sekali, boleh dikata
selama semakaman the saja, habislah sudah. Ia
pulangi buku padaku, sembari tertawa ia berkata: 'Ciu
Toako, kau kena diperdayakan See Tok. Kitab ini
bukannya Kiu Im Cin-keng!' Aku kaget juga. 'Kenapa
bukan?' aku menanya. 'Inilah kitab warisan kakak
seperguruanku. Bukupun serupa macamnya.' Nyonya
Oey itu kata: 'Apa gunanya kalau romannya saja yang
sama? Kitab mu ini ada kitab tenungannya si tukang
meramakan!'"
Kwee Ceng terkejut.
"Mungkinkah Auwyang Hong telah dapat menukarnya
selama Ong Cinjin belum keluar dari peti mati?" ia
menanya.
"Mulanya aku pun menerka demikian," sahut Pek
Thong. "Tapi Oey Lao Shia sangat licin, sedang
perkataannya Nyonya oey itu aku tidak dapat percaya
semuanya. Nyonya itu mengawasi aku, yang
menjublak saja. Ia rupanya menduga aku bersangsi,
maka ia berkata pula: 'Ciu Toako, bagimana bunyinya
kitab Kiu Im Cin-keng yang tulen? Tahukah kau?' Aku
menjawab bahwa semenjak kitab itu berada di tangan
kakak seperguruanku, tidak pernah ada orang yang
membacanya. Kakak pun membilangi, selama tujuh
hari tujuh malam ia bergulat mendapatkan kitab itu,
maksudnya untuk menyingkirkan suatu akar bencana
besar untuk kaum Rimba Persilatan, sama sekali ia
tidak pernah memikir untuk memilikinya sendiri. Maka
itu ia telah memesan semua murid Coan Cin Pay,
siapa pun tidak boleh menyakinkan ilmu dalam kitab
itu."
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
"Ong Cinjin demikian jujur, ia mendatangkan
hormatnya siapa juga,' berkata lagi Nyonya Oey,
'Hanya karena itu, kena diperdayakan orang. Ciu
Toako, coba kau periksa kitab ini' Aku bersangsi, tetapi
mengingat pesan kakak seperguruanku, aku tidak
berani memeriksa kitab itu. 'Inilah kitab ramalan yang
terdapat di mana-mana di wilayah Kanglam,' berkata
pula Nyonya Oey, harganya tak setengah peser juga.
Lagi pula, taruh kata inilah Kiu Im Cin-keng yang tulen
dan kau tidak ingin mempelajarinya, apabila kau hanya
melihat saja, apakah halangannya?' Aku terdesak, aku
pun penasaran, maka akhirnya aku periksa kitab itu.
Aku mendapatkan pelbagai pelajaran silat serta
rahasianya, sama sekali itulah bukannya buku petangpetangan.
Selagi aku memeriksa, Nyonya Oey
berkata: 'Kitab semacam ini aku telah membacanya
habis semenjak aku berumur lima tahun, aku dapat
membacanya di luar kepala dari permulaannya sampai
akhirnya. Kami anak-anak di Kanglam, dalam sepuluh,
sembilan pernah bersekolah. Jikalau kau tidak
percaya. Ciu Toako, mari aku membacanya untuk kau
dengar.' Benar-benar ia membaca, dari kepala sampai
dibuntut, membacanya dengan lancar. Aku merasakan
tubuhku dingin. Lalu nyonya itu berkata pula: 'Halaman
mana saja kau cabut dan tanyakan aku, asal kau
menyebut kalimatnya, dapat aku membaca diluar
kepala. Buku ini yang telah dibaca sejak masih kecil,
sampai tua juga aku tidak dapat melupakannya. Aku
ingin mencoba, aku uji ia beberapa kali. Benar-benar ia
bisa membaca dengan hapal, tidak pernah ada yang
salah. Maka itu, Oey Lao Shia tertawa terbahak-bahak.
Aku menjadi sangat mendongkol, aku ambil kitab itu,
aku merobek-robek, terus aku sulut dan bakar hingga
hangus habis!"
"Setelah itu mendadak Oey Lao Shia kata padaku:
'Loo Boan Tong, tidak usah kau ngambul dengan
tabiat bocahmu itu! Nah ini bajuku yang berduri aku,
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
aku hadiahkan padamu!' Aku tidak tahu bahwa aku
telah dipermainkan. Aku hanya menduga, karena
merasa tidak enak hati, hendak ia menghadiahkan
kepadaku untuk membikin reda kemendongkolanku.
Disamping mendongkol, aku pun mengerti tidak dapat
aku memiliki pusaka Tho Hoa To, maka itu, aku tolah
hadiah itu. Aku membilang terima kasih padanya,
lantas aku pulang. Seterusnya aku mengunci pintu,
menyekap diri di kampung halamanku, untuk
menyakinkan ilmu silatku. Ketika itu belum sanggup
aku menandingi Auwyang Hong, dari itu aku berlatih
keras selama lima tahun. Aku memikir, setelah
mendapatkan pelbagai macam ilmu, hendak aku pergi
ke Wilayah Barat untuk mencari See Tok untuk
meminta pulang kitab yang tulen itu."
"Kalau toako pergi bersama Ma Totiang dan Khu
Totiang, bukankah itu terlebih baik lagi?" tanya Kwee
Ceng.
"Aku menyesal, karena tabiatku suka menang sendiri,
aku kena dipermainkan orang," menyahut Pek Thong.
"Aku tidak mengerti bahwa aku sudah jadi bulanbulanan.
Memang, asal aku bicara dulu sama Ma Giok
beramai, rahasia akan terbuka. Beberapa tahun
selewatnya itu, lalu di kalangan kangouw tersiar berita
bahwa muridnya Oey Lao Shia dari Tho Hoa To, yaitu
Hek Hong Siang Sat, telah mendapatkan kitab Kiu Im
Cin-keng, bahwa mereka sudah menyakinkan
beberapa macam ilmu silat yang luar biasa, bahkan
dengan ilmunya itu mereka pergi ke segala tempat
untuk melakukan kejahatan. Mulanya aku tidak
percaya, tetapi belakangan cerita itu semakin santer.
Lagi lewat satu tahun, Khu Cie Kee datang padaku, dia
memberitahukan bahwa ia telah mendapat kepastian
benar Kiu Im Cin-keng sudah didapatkan murid-murid
dari Tho Hoa To. Gusar aku mendengar warta itu. Aku
kata dengan sengit, 'Oey Yok Su tidak pantas menjadi
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
sahabat!' Khu Cie Kee heran, ia menanya apa
sebabnya aku membilang begitu. Aku menjawab,
'Sebab dia pergi ke See Tok meminta pulang kitab itu,
dia pergi dilaur tahuku, dan setelah mendapatkan itu,
dia tidak segera membayar pulang padaku. Sedikitnya
ia harus memberitahukan dulu.'"
"Setelah Oey Tocu mendapat kitab itu, mungkin
mulanya ia memikir untuk memberitahukan toako,"
berkata Kwee Ceng. "Hanya diluar dugaannya,
kitabnya itu kena dicuri muridnya yang jahat. Aku tahu
betul, mengenai kejadian itu dia murka bukan main,
hingga empat muridnya yang lainnya, yang tidak tahu
apa-apa, sudah dipotong kakinya dan diusir."
Ciu Pek Thong menggeleng kepala.
"Kau sama jujurnya dengan aku," dia berkata.
"Umpama kata kau yang mengalami kejadian seperti
itu, kau pasti tidak menginsyafi bahwa orang telah tipu
padamu. Ketika itu Khu Cie Kee, selainnya
membicarakan urusan itu, juga meminta pengajaran
beberapa rupa ilmu silat padaku. Setelah beberapa
hari, ia berangkat pergi. Sesudah lewat dua bulan, ia
datang padaku. Kali ini ia membawa kabar kepastian
bahwa Tan Hian Hong dan Bwee Tiauw Hong benar
dapat ilmu kepandaian dari buku yang dicuri dari
gurunya. Dengan menempuh bahaya, Khu Cie Kee
mengintai Hek Hong Siang Sat dan mendengari
pembicaraan mereka itu. Nyatanya Oey Lao Shia
mendapatkan kitab Kiu Im Cin-keng itu bukan boleh
merampas kitab dari tangan See Tok hanya boleh
mencurinya dari tanganku sendiri…."
Kwee Ceng heran.
"Toh terang-terangan toako telah bakar habis itu?"
katanya.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
"Mungkinkah nyonya Oey telah menukarnya dan toako
diberikan kitab yang palsu?"
"Tidak!" sahut Pek Thong. "Di dalam hal itu aku telah
berjaga-jaga. Selagi istrinya Oey Lao Shia membaca,
tidak pernah aku memisahkan diri darinya. Dia tidak
mengerti ilmu silat, umpama kata dia sangat gesit, dia
tidak bakal lolos dari mataku. Bukankah kita yang
pandai menggunai senjata rahasia mempunyai mata
yang sangat awas? Dia bukannya menukar kitab
hanya dia menggunai kecerdasan dan kekuatan
otaknya untuk menghapalkan bunyinya kitab di luar
kepalanya!"
Kwee Ceng heran hingga ia menanya menegaskan.
"Adikku, jikalau kau membaca sesuatu, berapa kali kau
membacanya untuk kau dapat membaca pula di luar
kepala?" Pek Thong tanya, sabar.
"Yang gampang cukup dengan dua atau tigapuluh
ulangan bacaan," menjawab si adik angkat. "Yang
sukar membutuhkan pembacaan dari enam sampai
tujuhpuluh kali, mungkin delapan atau sembilanpuluh
kali."
"Kau benar, karena kau memang tidak terlalu berotak
terang," berkata kakak angkat itu.
"Memang adikmu bebal sekali, toako. Baik dalam hal
membaca buku baik pun dalam hal belajar ilmu silat,
kemajuanku sangat lambat."
Pek Thong menghela napas.
"Tentang membaca buku kau tidak mengerti banyak,"
katanya. "Mari kita bicara hal ilmu silat. Kalau gurumu
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
mengajarkan kau suatu rupa ilmu silat, bukankah itu
memerlukan pengajaran berulang-ulang beberapa
puluh kali baru kau mengerti?"
Mukanya Kwee Ceng menjadi merah.
"Benar," sahutnya.
"Akan tetapi di dalam dunia ini ada orang yang asal
melihat orang berlatih dalam sesaat saja dapat ia
menintainya."
"Itulah benar. Umpama putrinya Oey Tocu, Ang Insu
mengajari dia cukup dua kali, tidak pernah sampai tiga
kali."
"Nona itu demikian cerdas otaknya, mungkin dia akan
berumur pendek seperti ibunya," kata Pek Thong
perlahan. "Ketika itu hari Nyonya Oey meminjam lihat
kitab, ia cuma membacanya dua kali, toh ia tidak
melupakan satu huruf jua. Rupanya setelah berpisah
dari aku, segera ia mengambil pit dan kertas untuk
mencatatnya, setelah mana ia memberikan itu kepada
suaminya…."
Kwee Ceng heran hingga ia terperanjat.
"Nyonya Oey tidak mengerti tentang kitab itu, cara
bagaimana dia sanggup menghapalkannya?" katanya.
"Kenapa di kolong langit ini ada orang yang demikian
terang otaknya?"
"Aku rasa sahabatmu yang cilik itu, yaitu Nona Oey
pun dapat berbuat demikian," mengatakan Ciu Pek
Thong. "Setelah mendapat keterangannya Khu Cie
Kee itu, aku lantas memanggil berkumpul tujuh murid
Coan Cin Pay, untuk mendamaikan urusan itu, guna
bisa memaksa Hek Hong Siang Sat membayar pulang
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
kitab itu. Khu Cie Kee mengusulkan untuk aku jangan
turut turun tangan. Dia kata biarnya Hek Hong Siang
Sat lihay, tidak nanti mereka itu dapat mereka
melawan mereka bertujuh. Katanya kalau aku turun
tangan sendiri, aku ditertawankan kaum kangouw.
Bukankah aku dari tingkat terlebih tinggi dan mereka
itu lebih rendah? Aku setuju. Lantas aku menyuruh Cie
Kee berdua Cie It yang mencari Hek Hong Siang Sat
dan lima lainnya mengawasi saja, supaya mereka itu
tidak dapat meloloskan diri. Ketika Khu Cie Kee
sampai di Hoolam, Hek Hong Siang Sat telah lenyap.
Kemudian didapat keterangan Hek Hong Siang Sat
sudah kabur sebab mereka dikepung Liok Seng Hong,
satu murid lainnya dari Oey Lao Shia. Untuk itu Seng
Hong mengumpulkan banyak kawan jago-jago dari
Tionggoan. Tidak urung, mereka itu bisa lolos dan
lenyap.
Kwee Ceng mengangguk. Ia berkata: "Pantas kalau
Liok Chungcu membenci Hek Hong Saiang Sat. Dia
diusir gurunya tanpa bersalah, cuma disebabkan Hek
Hong Siang Sat yang bersalah, yang sudah mencuri
kitab."
"Aku tidak dapat mencari Hek Hong Siang Sat itu,
sudah tentu aku mencari Oey Lao Shia. Oleh karena
aku khawatir nanti terhilang pula, aku bawa-bawa Kiu
Im Cie-keng bagian atas itu. Setibanya di Tho Hoa To,
aku tegur Oey Lao Shia. Dia kata padaku, 'Pek Thong,
aku Oey Yok Su, jikalau akau kata satu, tentu satu.
Aku telah bilang tidak nanti aku melihat kitabmu itu,
aku pegang perkataanku! Kapannya aku melihat
kitabmu itu? Kiu Im Cie-keng yang aku baca ialah yang
dicatat oleh istriku, hal itu tidak ada sangkutannya
dengan kau!' Aku tidak mau mengerti, maka itu kita jadi
berselisih. Lantas aku minta dia kasih aku bertemu
sama istrinya. Atas itu aku melihat ia meringis,
romannya berduka, lantas ia ajak aku ke ruang dalam.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Di sana aku terkejut untuk apa yang aku lihat, Istrinya
sudah meninggal dunia, di situ terlihat cuma meja
abunya beserta sincienya. Aku ingin memberi hormat
pada arwah Nyonya Oey itu, tetapi Oey Lao Shia kata
padaku dengan dingin: 'Loo Boan Tong, tidak usah kau
berpura-pura! Coba kau tidak mengoceh tentang kitab
tulen dan yang palsu, tidak nanti istriku meninggalkan
aku!' Aku jadi heran. 'Apa katamu?' aku tanya. Dia
tidak menjawab, dia mengawasi aku dengan murka.
Kemudian mendadak saja air matanya mengalir. Lewat
sesaat baru ia suka menerangkan tentang
meninggalnya istrinya itu."
"Apakah sebabnya itu, toako?"
"Istrinya Oey Lao Shia itu ada seorang yang otaknya
terang luar biasa, untuk suaminya itu ia sudah
mengingat baik-baik bunyinya kitab Kiu Im Cin-keng
yang ia pinjam lihat dari aku hanya dua kali membaca.
Oey Yok Su baru mendapatkan bagian bawah, ingin
juga ia mendapatkan bagian atasnya, sesudah berhasil
mendapatkan itu baru ia hendak menyakinkannya
sekalian. Apa mau kitabnya itu kena dicuri oleh Tan
Hian Hong dan Bwee Tiauw Hong, kedua muridnya itu.
Untuk menghibur suaminya, Nyonya Oey hendak
membuat catatan yang baru. Ia sebenarnya tidak
mengerti maksudnya kitab, sukar untuk ia mengingatingat
pula karena waktunya telah berselang lama.
Kebetulan itu waktu, istrinya itu lagi mengandung
sudah delapan bulan. Keras Nyonya Oey ini berpikit,
mengingat-ingat, selama beberapa malam ia dapat
mencatat pula tujuh sampai delapan ribu huruf tetapi
semua itu tidak tepat hubungannya satu dengan lain.
Oleh karena ia terlalu memeras otak, ia menjadi lelah,
akhirnya melahirkan belum waktunya. Bayinya itu satu
anak perempuan. Oey Yok Su pandai sekali tetapi
tidak dapat ia merebut jiwa istrinya, yang ia sangat
cintai. Memangnya ia bertabiat aneh dan suka
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
menimpakan kesalahan kepada orang lain. Demikian
kali ini, saking bersedih, pikirannya seperti terganggu.
Terhadap aku, ia mengoceh tidak karuan. Aku tahu
tabiatnya itu, aku mengerti kedukaannya, aku tidak
sudi melayani dia. Aku pun berkasihan padanya.
Sambil tertawa aku berkata padanya, 'Kau gemar silat,
bagimana kau dapat menyintai istrimu sampai begini,
apakah kau tidak khawatir, orang nanti ketawakan
kau?' Atas itu, dia menjawab,' Kau tidak tahu, istriku ini
lain daripada istri orang kebanyakan.' Aku kata pula,
'Kau telah kehilangan istrimu, inilah waktunya untuk
kau menyakinkan ilmu silatmu. Coba kau jadi aku jadi
kau, inilah ketika baik yang aku harap sekali.'"
Kwee Ceng terperanjat. "Ah, mengapa kau
mengatakan demikian?" katanya.
Matanya Pek Thong membelalak.
"Apa yang aku pikir, apa yang aku kata!" ia kata
dengan keras. "Kenapa aku tidak boleh mengatakan
sesuatu? Karena itu, Oey Lao Shia menjadi sangat
gusar. Dengan mendadak ia menyerang aku. Kita
lantas jadi berkelahi. Karena perkelahian itu,
kesudahannya aku mesti duduk bercokol di sini selama
limabelas tahun…"
"Jadinya toako kalah?" Kwee Ceng menegaskan.
Ciu Pek Thong tertawa.
"Jikalau aku menang, tidak nanti aku berada di sini,"
sahutnya. "Dia telah menghajar patah kedua kakiku,
dia memaksa aku mengeluarkan Kiu Im Cin-keng
bagian atasnya, katanya untuk dibakar buat
menyembahyangi arwah istrinya. Aku tidak serahkan
kitab itu, yang aku simpan di dalam gua ini, aku sendiri
menjaga di depan. Aku telah berkeputusan, asal ia
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
memaksa, hendak aku meludaskan kitab itu. Atas
sikapku itu, Oey Yok Su bilang bahwa akhirnya mesti
ada jalan untuk dia mendapatkannya, ialah dengan
membikin aku meninggalkan gua ini. 'Marilah kita
coba!' aku menantang. Demikian sudah terjadi, aku
berdiam saja di dalam gua ini, aku mensia-siakan
tempo limabelas tahun. Dia tidak berani membikin aku
kelaparan, dia telah mempergunakan pelbagai macam
tipu daya, akan tetapi tetap dia tidak berhasil. Aku tidak
kena dipaksa atau dibujuk. Hanya tadi malam hampir
aku runtuh juga, syukur kau datang mebolongi.
Baiknya ada hantu atau malaikat yang bawa kau
padaku, jikalau tidak tentulah kitab itu sudah terjatuh
ke dalam tangannya Oey Lao Shia."
Kwee Ceng berpikir banyak mendengar keterangannya
Pek Thong itu.
"Toako, habis bagaimana selanjutnya?" ia menanya.
Pek Thong tertawa.
"Hendak aku melewatkan waktu bersama-sama Oey
Lao Shia, untuk membuktikan, dia yang terlebih
panjang umur atau aku yang hidup terlebih lama!"
sahutnya.
Kwee Ceng merasa itu bukanlah daya sempurna,
hanya ia sendiri masih belum bisa memikir sesuatu.
"Kenapa Ma Totiang dan lainnya tidak datang
menolongi toako?" tanyanya kemudian.
"Kebanyakan mereka tidak ketahui aku berada di sini,"
menyahut Pek Thong. "Umpama kata mereka
mendapat tahu, tidak nanti mereka dapat masuk ke
mari, kecuali Oey Lao Shia sengaja memberikan
ketikanya."
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Kwee Ceng berdiam, ia berpikir pula. Tentang Ciu Pek
Thong ia telah memperoleh kepastian, usia dia tinggi
tetapi sifatnya gembira, seperti anak-anak yang doyan
bergurau, omongannya pun polos dan langsung, tidak
licik. Ia merasa suka terhadap ini orang tua, yang
sebaliknya pun menyukai lainnya.
Tidak lama, matahari merah sudah naik tinggi, si
bujang tua datang pula dengan barang makanan.
Habis bersantap, mereka berada berduaan saja, Pek
Thong kata kepada Kwee Ceng: "Limabelas tahun
lamanya aku melewatkan waktuku di Tho Hoa To ini,
selama itu aku tidak mensia-siakannya. Di sini aku
tidak pernah mengangkat kaki setengah tindak
sekalipun, hatiku pun tidak terganggu, dengan begitu
aku berhasil dengan peryakinkanku. Cobalah di tempat
lain, sedikitnya aku membutuhkan tempo duapuluh
lima tahun. Aku merasa bahwa aku telah memperoleh
kemajuan, sayangnya aku tidak punya kawan untuk
berlatih bersama-sama, karenanya terpaksa aku
memakai kedua tanganku saja."
Kwee Ceng heran.
"Bagaimana bisa menjadi, tangan kanan bertempur
dengan tangan kiri?" dia menanya.
"Untuk itu aku main perumpamaan," menerangkan Pek
Thong. "Tangan kananku aku umpamakan Oey Lao
Shia, tangan kiriku adalah aku sendiri. Kapan tangan
kanan memukul, tangan kiri menangkis, tangan kiri itu
terus membalas menyerang. Demikian kedua tangan
itu bertarung."
Sembari berbicara, Pek Thong menggeraki kedua
tangannya itu, seperti dua orang lagi berkelahi. Ia
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
memberikan contoh.
Kwee Ceng heran, hingga ia merasa lucu. Tapi
berselang beberapa jurus, ia menjadi kagum. Ia
mendapat kenyataan, benarlah kedua tangan itu luar
biasa gerak-geriknya. Kalau lain orang menggunai
kedua tangan, untuk menyerang dengan membela diri,
Pek Thong ini menggunai satu tangan saja. Inilah
langka.
Anak muda itu terus mengawasi, sampai ia menanya;
"Toako, barusan kau menggunai jurus Di Bawah
Pohon Membereskan Pakaian, kau menggerakkan
tangan kananmu, kenapa tidak kaki?"
Pek Thong berhenti, ia tertawa.
"Benar matamu tajam," katanya. "Mari, mari kau coba!"
Ia melonjorkan tangan kanannya.
Kwee Ceng mengulur tangannya, untuk menandingi.
"Hati-hati!" pesan si orang tua. "Aku hendak menolak
kau ke kiri…"
Selagi ia berkata, Pek Thong sudah mengerahkan
tenaganya. Ia benar menggunai jurusnya itu. Kwee
Ceng sudah siap sedia, ia melawan dengan Hang
Liong Sip-pat Ciang. Kesudahannya ia terpukul
mundur tujuh atau delapan tindak, tangannya lemas
dan sakit.
"Barusan aku meminjam tenaga di kakiku, kau cuma
terdorong," kata Pek Thong pula. "Sekarang mari kita
coba pula, aku tidak akan pinjam tenaga di kaki itu."
Kwee Ceng menurut, ia keluarkan pula tangannya. Ia
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
lantas merasa seperti tertolak dan ketarik, akan
akhirnya, runtuh kuda-kudanya, lantas ia jatuh ngusruk
ke depan, kepalanya membentur tanah. Ketika ia
merayap bangun, ia berdiri bengong saking herannya.
"Mengerti kau sekarang?" Pek Thong tanya tertawa.
"Tidak," menyahut si anak muda, menggeleng kepala.
"Ilmu ini aku dapatkan selama sepuluh tahun aku
berdiam di dalam gua ini," Pek Thong menerangkan.
"Aku pun mendapatkannya secara tiba-tiba. Semasa
hidunya suko, ia pernah omong halnya menyerang
menggertak manjadi benar-benaran. Dulu hari itu aku
tidak menginsyafinya, aku tidak perhatikan, hanya
kemudian baru aku memahamkan itu. Tadinya aku
belum mempercayai penuh, sebab aku cuma dapat
berlatih, belum pernah mencobanya. Sekarang barulah
aku menguji terhadapmu. Adik, mari kita mencoba
pula. Kau jangan takut, lagi beberapa kalli aku akan
membuatmu roboh!"
Kwee Ceng bersangsi.
Orang tua ini melihat adik angkat ini ragu-ragu, ia lalu
meminta. Katanya: "Adikku, aku menggemari ilmu silat
melebihkan jiwaku, selama limabelas tahun, aku
mengharap-harapkan ada orang yang bisa main-main
dengan aku, buat beberapa jurus saja. Beberapa bulan
yang lain putrinya Oey Lao Shia telah ke mari, ia
omong banyak, bisa menghibur aku, hanya selagi aku
ingin memancing ia untuk diuji, dilain harinya ia tidak
datang pula. Adikku yang baik, tidak nanti aku
merobohkan keras-keras padamu…."
Kwee Ceng mengawasi, ia melihat kedua tangan
orang digerak-gerakkan, seperti sudah sangat gatal.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
"Baik," sahutnya kemudian. "Roboh beberapa kali tidak
berarti apa-apa." Ia pun lantas melonjorkan tangannya.
Mereka lantas bentrok. Selang beberapa jurus, terasa
tangannya Pek Thong dikerahkan. Tidak ampun lagi,
Kwee Ceng terguling tapi belum ia roboh, ia disampok
dengan tangan kiri, hingga ia berjumpalitan. Karena ini,
ketika ia jatuh, ia merasakan sakit.
Kelihatannya Pek Thong menyesal tetapi ia lantas
berkata: "Adikku yang baik, tidak percuma aku
membuatnya kau roboh. Nanti aku memberi
penjelasan kepadamu tentang jurus ini."
Kwee Ceng menahan sakit, ia merayap bangun. Ia
dekati kakak angkatnya itu.
Pek Thong mengangkat mangkok nasinya. "Mangkok
ini asalnya terbuat dari lumpur, karena tengahnya
dikosongi, dapatlah dipakai mengisi nasi. Coba
semuanya terisi, ada apakah gunanya?"
Kwee Ceng mengangguk, hatinya berpikir; "Inilah
sangat sederhana, tapi sebenarnya tadi-tadinya belum
pernah aku memikirkannya."
"Demikian juga rumah," kata Pek Thong. "Karena di
dalamnya kosong dan ada pintu dan jendelanya,
rumah itu dapat ditinggali. Kalau rumah itu terisi dan
tanpa pintu atua jendela, apa jadinya?"
Kwee Ceng mengangguk.
"Demikian pula ilmu silat Coan Cin Pay. Ilmu ini
berpokok pada kosong dan lemas. Kosong dapat diisi
dan lemas dapat dibikin keras."
Kwee Ceng berpikir, ia masih belum mengerti jelas.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
"Ang Cit Kong itu ahli Gwa-kee, ilmu luar, dia sudah
sampai di puncaknya kemahiran, maka itu, meski aku
mengerti ilmu silat Coan Cin Pay, mungkin aku bukan
tandingan dia. Tapi ilmu luar itu ada batasnya, tidak
demikian dengan Coan Cin Pay. Buktinya ketika kakak
seperguruanku memperoleh gelar orang gagah nomor
satu, ia bukannya mendapatkannya itu karena
beruntung, tidak, itulah karena kepandaiannya. Coba
ia masih hidup sekarang, setelah peryakinan lebih jauh
belasan tahun, apabila dia diadu pula, tidak nanti dia
memakai tempo sampai tujuh hari tujuh malam. Aku
percaya, dalam tempo satu hari saja, dapat ia
merobohkan semua lawannya."
"Sayang adikmu tidak mempunyai rejeki untuk
menemui Ong Cinjin," berkata Kwee Ceng, "Ang Insu
dengan Hang Liong Sip-pat Ciang menjadi jagonya
golongan ilmu luar, dan toako barusan, dengan ilmu
silatmu yang manjatuhkan aku itu, menjadi jago
golongan lemas…."
Pek Thong tertawa.
"Benar, benar!" katanya. "Memang lemas bisa
mengalahkan keras, hanya kalau Hang Liong Sip-pat
Ciang kau adalah semahir Ang Cit Kong, tidak dapat
aku merobohkan kau. Semua itu tergantung sama
dalam dan ceteknya peryakinan. Sekarang kau
perhatikanlah."
Pek Thong lantas memberikan penjelasannya, berikit
gerak-gerik tangannya. Karena ia tahu orang lambat
mengerti, ia berlaku sabar dan perlahan. Kwee Ceng
mesti belajar sambil mencoba, selang beberapa puluh
kali, barulah ia mulai mengerti.
"Kalau kau sudah tidak sakit lagi, mari aku mencoba
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
merobohkan pula padamu!" kata Pek Thong kemudian.
Kwee Ceng tertawa, "Sakitnya sih tidak, malah
pengajaran barusan belum aku mengerti semua,"
sahutnya. Ia lantas mengingat-ingat.
Pek Thong benar seperti bocah, ia mendesak.
"Mari, marilah!" bilangnya. Tapi ini justru menyebabkan
Kwee Ceng mesti berpikir terlebih keras lagi.
Sampai sekian lama, baru si anak muda mengerti.
Maka ia lantas melayani pula kakak angkatnya itu.
Lacur untuknya, walaupun ia sudah bersedia, kembali
ia kena dirobohkan!
Demikian seterusnya, siang dan malam, mereka
berlatih. Kwee Ceng menderita, tubuhnya jadi bengkak
di sana-sini dan matang biru. Ia bukannya roboh
terbanting puluhan, bahkan ratusan kali. Tapi tubuhnya
kuat, ia pun bisa menahan sakit. Untungnya,
kepadanya telah diwariskan kepandaiannya itu kakak
angkat. Itulah ilmu silat "Kong-beng-kun" atau
"Kepalan Kosong", yang terdiri daripada tujuhpuluh
dua jurus, yang diciptakan sesudah limabelas tahun
dalam kurungan…………………….
Bab 36. Ilmu silat dari kitab yang diperebuti
Entah sudah lewat berapa banyak hari, maka pada
suatu tengah hari bersantap, Ciu Pek Thong berkata
pada adik angkatnya: "Adik, kau telah berhasil
mewariskan ilmu silat Kong-beng-kun, selanjutnya aku
tidak bakal mampu merobohkan kau pula. Karena itu
kita harus menukar caranya bermain-main."
Kwee Ceng gembira, dia tertawa. "Bagus, toako.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Apakah caramu itu?"
"Sekarang kita bermain seperti empat orang lagi
berkelahi…"
"Apa, empat orang?"
"Benar, empat orang," sang kakak memberi kepastian.
"Diumpamakan tangan kiriku satu orang dan tangan
kananku satu orang. Demikian juga sepasang
tanganmu, diandaikan dua orang. Kita empat orang
masing-masing tidak saling membantu, kita berkelahi
dalam empat rombongan. Pasti akan menarik hati!"
Kwee Ceng gembira, ia tertawa pula. "Cuma sayang
tidak dapat aku membagi tanganku," katanya.
"Nanti aku ajari. Sekarang kita umpamakan bertiga
dulu."
Pek Thong mulai menyerang. Ia dapat memecah diri
menjadi seperti dua orang. Kwee Ceng melayani
seorang diri. Di saat si adik angkat terdesak. Pek
Thong menggunai tangan lainnya membantu. Ia dapat
memisah tangan kiri dari tangan kanan.
Setelah merasa cukup lama, keduanya berhenti. Kwee
Ceng senang dengan permainan ini. Mendadak ia
ingat Oey Yong. Coba Yong-jie ada bersama,
bukankah mereka bertiga bisa berkelahi seperti enam
orang? Ia pun percaya Oey Yong senang dengan
permainan ini.
Pek Thong bersemangat sekali, setelah Kwee Ceng
sudah beristirahat cukup, ia mengajak untuk mulai lagi.
Ia pun senang si anak muda dapat melayani. Ia kata:
"Kalau kau belum menyakinkan ilmu Coan Cin Pay,
tidak nanti kau dapat mengendalikan diri seperti ini.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Sekarang dapat kau menggunai tangan kiri dengan
Lam-san-ciang dan tangan kanan Wat-lie-kiam."
Dengan Lam-san-ciang itu dimaksudkan pelajaran
yang didapat dari Lam Hie Jin, dan Wat-lie-kiam dari
Han Siauw Eng.
Pek Thong saban-saban memberi keterangannya,
maka selang beberapa hari lagi, benar-benar Kwee
Ceng sudah dapat memisahkan kedua tangannya
masing-masing, maka selanjutnya bisalah mereka
berdua bertempur seperti berempat.
"Sekarang mari kita coba," kataPek Thong kemudian.
"Tangan kananmu dan tangan kiriku menjadi satu
kawan, dan tangan kananku dan tangan kirimu
menjadi kawan yang lain, kita saling melawan."
Kwee Ceng terus bergembira. Ia mematahkan
secabang pohon, buat dicekal tangan kanan bagaikan
pedang. Dengan begitu mereka mulai bertempur,
mulanya perlahan-lahan. Terus Pek Thong
memberikan keterangan, sampai adik angkatnya itu
mengerti betul-betul. Dengan begitu, adik angkat itu
dapat lagi semacam ilmu yang luar biasa itu.
Hari terus berjalan, setelah lewat beberapa hari pula,
Pek Thong ajak adik angkatnya itu bergerbrak pula.
Mereka berkelahi seperti empat orang. Dalam
kegembiraannya, Pek Thong berkelahi sambil tertawa.
Kwee Ceng sebaliknya repot, ia kena terdesak, maka
kalau tangan kanannya kewalahan, tangan kirinya
membantu, begitu sebaliknya. Kalau ia terdesak,
mereka jadi seperti berkelahi bertiga. Tapi biar
bagaimana, Kwee Ceng toh mengerti juga.
"Ah, kau tidak pakai aturan!" Pek Thong tertawakan
adiknya, yang berkelahi seperti sendiri itu.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Kwee Ceng tidak membilang suatu apa, hanya selang
beberapa jurus, tiba-tiba ia lompat mundur, terus ia
berdiam.
"Toako!" katanya, habis berpikir, "Aku ingat suatu
apa…"
Pek Thong heran. "apakah itu?" dia menegasi.
"Kedua tangan toako menjadi seperti dua orang, kalau
kedua tangan itu dipakai melawan satu orang,
bukankah itu berarti dua lawan satu? Kita sekarang
hanya main-main tetapi aku pikir itu dapat dipakai buat
berkelahi benar-benar…"
Pek Thong tak usah berpikir lama untuk menyadari itu.
Mendadak ia lompat keluar dari gua, dia menjambret
cabang pohon, untuk mematahkan dua batang. Habis
itu ia jalan mondar-mandir di mulut gua, sambil tertawa
terus.
"Toako, kau kenapa?" menegur Kwee Ceng heran.
Kakak itu seperti edan. "Kau kenapakah?"
Pek Thong tidak menjawab, ia tertawa terus. Selang
sekian lama, baru ia kata: "Adik, aku keluar dari gua!"
"Ya," Kwee Ceng menyahut, dia lompat ke mulut gua.
"Nanti aku gantikan kau menjaga di sini. Asal jangan
toako pergi jauh…."
Pek Thong tertawa, dia menyahuti: "Sekarang ini
kepandaianku ialah yang nomor satu di kolong langit,
perlu apa aku takut pula Oey Yok Su? Sekarang ini
aku tinggal menantikan dia, untuk aku menghajarnya
kalang-kabutan!"
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Kwee Ceng heran.
"Toako, pastikah kau bakal dapat menang?"
"Sebenarnya aku masih kalah seurat," sahut Pek
Thong, "Tetapi sekarang aku dapat memecah diri,
dengan dua lawan satu, di kolong langit ini tidak bakal
ada lain orang yang dapat menangi aku! Oey Yok Su,
Ang Cit Kong dan Auwyang Hong, boleh mereka lihay
sekali, akan tetapi dapatkah mereka melayani dua Loo
Boan Tong?"
Kwee Ceng girang. Beralasan perkataanya ini kakak
angkat.
"Adikku," kata pula Pek Thong, "Kau sudah mengerti
ini ilmu memecah diri, untukmu tinggal latihan terlebih
jauh untuk memahirkannya. Beberapa tahun
kemudian, sesudah kau bisa menyakinkan seperti
kakakmu ini, kau pasti akan tambah hebat!"
Girang dua saudara angkat ini. Bahkan Ciu Pek Thong
mengharap-harap munculnya Oey Yok Su, yang baru
beberapa saat di muka ia takuti. Coba tidak Oey Yok
Su mempunyai jalan rahasianya itu, yang
menyesatkan orang, ia sudah pergi mencari.
Sore itu ketika si bujang tua datang membawa
makanan, Pek Thong cekal tangan orang. "Pergi lekas
panggil Oey Yok Su kemari, bilang di sini aku
menantikan dia, suruh dia mencobai tanganku!"
Selama orang berbicara, bujang tua itu terus
menggoyangi kepala, ketika Pek Thong sudah habis
bicara, baru ia sadar sendirinya, "Aah, aku lupa dia tuli
dan gagu!" katanya, berludah. Maka ia menoleh
kepada Kwee Ceng dan kata: "Sore ini kita mesti dahar
sampai kenyang!" Ia lantas membuka tutup makanan.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Kwee Ceng dapat mencium bau makanan yang sedap.
Ketika ia sudah memeriksa, ia dapat kenyataan, di
antara sayuran ada ayam tim yang ia doyan sekali. Ia
jadi berpikir. Kemudian ia mencobai. Ia merasa itu
seperti masakannya Oey Yong. Lantas hatinya
berdebaran. Tahulah ia, itulah masakannya si nona
untuknya. Ia lantas memperhatikan yang lainnya. Dari
belasan bakpauw, ada satu yang ukirannya seperti
buli-buli, rupanya itu sengaja dibikin dengan kuku
tangan, ukirannya cetek, tidak gampang untuk melihat
itu. Ia heran, maka ia jumput bakpauw itu, untuk
dibelah dua. Di dalam situ ada sepotong lilin. Lekaslekas
ia masuki ke sakunya selagi Pek Thong dan si
bujang tidak memperhatikannya.
Kali ini dua orang itu dahar dengan masing-masing
pikirannya. Pek Thong gembira karena berhasil
menciptakan ilmu silat baru, sembari mencaplok, ia
seperti bersilat. Kwee Ceng mengharapkan lekas
dahar cukup supaya ia bisa lekas baca suratnya Oey
Yong. Ia percaya si nona ada punya kabar untuknya.
Akhirnya Pek Thong telah dahar habis bakpauwnya,
lalu ia tengak kuah supnya, habis itu si bujang
berbenah dan berlalu.
Sampai di situ Kwee Ceng keluarkan lilinnya, untuk
dipecahkan. Benar di dalamnya ada suratnya, ialah
surat dari Oey Yong. Si nona menulis:
"Engko Ceng, jangan khawatir. Ayah sudah baik lagi
denganku. Kau tunggulah, perlahan-lahan aku nanti
minta supaya ayah melepaskan kau."
Habis membaca, surat itu dikasih lihat pada Pek
Thong. Kakak itu tertawa.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
"Di sini ada aku, dia tidak melepaskanmu pun tidak
bisa!" katanya.
Ketika itu cuaca mulai jadi gelap.
Kwee Ceng duduk bersemadhi, tetapi ia senantiasa
memikirkan Oey Yong, tidak bisa ia berdiam tenang.
Selang sekian lama, baru ia merasa tentram. Tapi
justru ia tenag, justru ia dapat berpkir bahwa untuk
dapat memisah diri, ia mesti berkatih. Dengan kedua
tangannya bergantian ia tutup kedua lubang
hidungnya, untuk bikin napasnya pun menjadi dua….
Kira-kira satu jam dia melatih diri, Kwee Ceng
merasakan dia mendapat kemajuan. Tiba-tiba ia
mendengar suara mendesir keras, lekas-lekas ia
membuka matanya. Cuaca sudah gelap tetapi di situ
terlihat rambut dan kumis putih bergerak-gerak, maka
ia mengawasi. Terlihatlah olehnya Ciu Pek Thong lagi
melatih diri dengan ilmu silat Kong-beng-kun yang
terdiri dari tujuhpuluh dua jurus itu. Kelihatannya setiap
tangan dikeluarkan perlahan tetapi kesudahannya
anginnya keras. Jadi itulah lemas memelihara
kekerasan. Girang ia melihat kakaknya begitu hebat.
Selagi Kwee Ceng menonton lebih lanjut dengan
gembira, tengah Ciu Pek Thong bersilat dengan asyik,
mendadak orang tua itu menjerit, disusul sama satu
suara bentrokan keras, sebab suatu benda panjang
dan hitam terlempar dari tubuhnya si orang tua,
membentur kepada pohon. Nampaknya bendabitu
seperti kena disambar.
Kwee Ceng terkejut. Ia lihat tubuh kakaknya
terhuyung. Ia lompat menghampirkan. "Toako, ada
apa?" dia menanya.
"Aku digigit ular berbisa!" sahut Pek thong.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Bukan main kagetnya Kwee Ceng. Ia tampak air muka
kakaknya pias. Ia lantas mempepayang orang masuk
ke gua. Ia merobek ujung bajunya, untuk membalut
keras paha kakaknya itu, ialah bagian yang dipagut
ular, guna mencegah bisa ular mengalir masuk ke
dalam tubuh. Tempo ia menyalakan api, ia menjadi
terlebih kaget. Ia melihat betis yang lantas menjadi
bengkak.
"Di pulau ini tidak biasanya ada ular berbisa, entah
darimana datangnya binatang ini," kata Pek Thong. Ia
kenali itulah ular hijau.
Kwee Ceng mendengar nyata suara kakaknya, ia jadi
terlebih kaget lagi. Itulah tanda hebatnya racun ular.
Bagus, si kakak dapat mengendalikan napasnya, dia
jadi masih dapat mempertahankan diri tanpa pingsan.
Tanpa bersangsi ia membungkuk segera ia bawa
mulutnya ke paha, ke tempat yang luka, untuk
menyedot darah yang telah kecampur racun ular itu.
Pek Thong terkejut melihat kelakuan adik angkatnya
ini.
"Jangan!" ia mencegah. "Ular orang, ia menyedot
terus. Pek Thong bisa mati!"
Kwee Ceng hendak menolongi jiwa orang, ia lupa
kepada dirinya sendiri. Ia mencekal keras kaki orang,
ia menyedot terus. Pek Thong hendak berontak buat
melepaskan diri tetapi segeralah dia lelah, tubuhnya
lemas, tak dapat bergeming lagi. Bahkan habis itu ia
pingsan.
Kwee Ceng menyedot lamanya semakanan nasi,
lantas ia lepehkan racun ular itu. Ia dapat menyedot
pulang sebagian besar racun itu. Pek Thong pun kuat
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
tubuhnya berkat ilmu dalamnya, selang sejam, ia
mendusin.
"Adik," dia berkata, "Hari ini kakakmu bakal pulang ke
negeri baka, sebelum mati aku dapat mengangkat
saudara sama seorang berbudi sebagai kau, aku
sangat bergirang…"
Kwee Ceng lantas saja mengucurkan air mata. Pendek
pergaulan mereka tetapi ia sangat ketarik sama orang
tua ini, yang baik hatinya. Mereka sudah jadi seperti
saudara kandung.
Pek Thong tertawa dalam kedukaan.
"Bagian dari Kiu Im Cin-keng berada di dalam peti
kecil, yang aku pendam di dalam tanah di atas mana
aku duduk numprah," Pek Thong berkata pula.
"Sebenarnya aku hendak mewariskan itu kepada kau
tetapi kau sudah mengisap racun ular, kau juga bakal
tidak panjang umur…. Adikku, kita pulang ke dunia
baka bersama-sama, dengan bergandeng tangan, kita
tak usah berkhawatir kita tak punya kawan…."
Kwee Ceng terkejut mendengar kata-kata orang
bahwa ia bakal mati. Ia justru merasakan tubuhnya
sehat, tidak ada tanda-tanda yang luar biasa. Ia lantas
pula nyalakan api, untuk periksa luka kakaknya itu.
Bahan apinya itu tinggal separuh, maka ia berlaku
sebat. Ia keluarkan dari sakunya surat dari Oey Yong,
dia sulut itu, lantas ia memikirkan untuk mencari
cabang dan daun kering diluar gua, untuk ia sekalian,
kesudahannya ia terkejut. Tidak ada cabang atau daun
kering di situ, rumput semuanya hijau dan segar.
Dalam bingung, ia merogoh pula sakunya, untuk
mencari apa saja yang dapat dijadikan bahan api. Ia
tidak dapatkan apa-apa kecuali itu sehelai benda
kertas bukan kulit bukan, yang Bwee Tiauw Hong
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
pakai membungkus pisau belati. Tanpa pikir nlagi, ia
keluarkan itu, untuk dibakar. Ia menyuluhi muka Pek
Thong. Ia melihat tampang yang hitam gelap, tidak lagi
roman segar sebagai bocah dari kakak angkatnya itu.
Melihat api, Pek Thong mengawasi Kwee Ceng. Ia
tersenyum. Tapi melihat wajah orang, yang sehat
seperti biasa ia heran. Tengah ia berpikir, ia lihat
benda yang menyala di tangan si anak muda, ia
menampak huruf-huruf. Baru ia melihat belasan huruf,
lantas ia sampok api itu hingga padam, sesudah mana,
ia menghela napas lega.
"Eh, adikku, kau pernah makan obat apa yang
mujarab?" ia tanya. "Kau sudah menyedot racun ular
tetapi racun ular itu tidak dapat mencelakai kau!"
Ditanya begitu, Kwee Ceng ingat halnya dulu hari ia
bersama Ang Cit Kong dan Oey Yong bertemu banyak
ular dalam rimba pohon cemara, bagaimana tidak ada
ular yang berani menggigit padanya, ketika kemudian
Cit Kong minta keterangan padanya ia ingat yang
pernah menghirup darah ularnya Nio Cu Ong. Maka ia
lantas memberi keterangannya.
Pek Thong mau mengerti, lantas ia menunjuk itu
barang seperti kertas atau kulit.
"Jangan kau bakar itu!" katanya. "Itulah mustika…!"
Tidak sempat ia bicara lebih jauh, kembali Pek Thong
pingsan. Sebenarnya ia hendak menjelaskan, benda
itu memuat huruf-huruf yang merupakan Kiu Im Cinkeng
bagian bawah.
Dalam keget dan bingungnya Kwee ceng menguruti
kakaknya itu. hendak ia menolong tetapi tidak ada
hasilnya. Ia meraba paha orang, ia merasakan paha
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
panas seperti api dan bengkaknya pun bertambah.
Saking berkhawatir, ia lari ke luar gua, ia lompat naik
ke pohon terus ia berkoak-koak: "Yong-jie" Yong-jie!
Oey Tocu! Tolong! Tolong!"
Luas Tho Hoa To itu, Oey Yok Su entah ada di bagian
mana, suaranya Kwee Ceng sia-sia belaka. Cuma
datang sambutan kumandang koakannya itu dari
antara lembah.
Habis daya Kwee Ceng, ia lompat turun. Tetapi ia tidak
putus asa. Mendadak ia ingat suatu hal. Ia pikir: "Ular
beracun tidak berani menggigit aku, mungkin darahku
bisa memunahkan racun ular." Begitu mengingat ini,
begitu ia bekerja. Ia ambil mangkok hijaunya Pek
Thong, yang diperantikan menaruh the, ia pun
menghunus pisau belatinya. Tanpa sangsi lagi, ia
potong lengannya, darahnya yang mengalir itu ia
tadahkan dengan mangkok itu. Ia tunggu sampai darah
habis menucur keluar, terus ia letaki tubuh Pek Thong
di kakinya. Ia membuka mulut saudaranya itu, ia
menggunai tangan kirinya lalu dengan tangan kanan ia
menuang darahnya ke dalam mulut orang.
Anak muda ini telah mengeluarkan banyak darah,
walaupun tubuhnya kuat, ia lelah juga, ia menjadi
lemas. Menyender pada lamping gua, sendirinya ia
meram dan menjadi pulas. Ia baru sadar ketika merasa
ada orang meraba lengannya untuk membalut lukanya,
apabila ia membuka matanya, ia melihat Loo Boan
Tong yang rambutnya melorot turun. Ia menjadi girang
dengan tiba-tiba.
"Kau…kau…baik?" serunya.
"Aku baik, adikku," sahut Pek thong. "Kau telah
menolong aku, kau sampai mengorbankan dirimu."
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Kwee Ceng mengawasi paha kakak itu, warna
hitamnya sudah lenyap, tinggal warna merah dan
bengkaknya.
Keduanya tidak banyak omong, bersama-sama
mereka bersemadhi. Adalah setelah bersantap tengah
hari, Ciu Pek Thong baru menanyakan halnya benda
yang berupa kulit atau kertas itu yang ada hurufhurufnya.
Kwee Ceng mesti mengingat-ingat dulu sebelumnya ia
menjawab. Ia ingat itulah benda yang ia dapatkan dari
gurunya yang nomor dua, Biauw-ciu Sie-seng Cu
Cong, yang sebaliknya mendapatkan itu dari sakunya
Bwee Tiauw Hong, ketika guru itu mencuri pisau belati
orang, piasu belati mana dibungkus dengan kulit itu.
Maka ia lantas menuturkan peristiwa di Kwie-in chung
baru-baru ini.
Ciu pek Thong berpikir. Ia tidak mengerti kenapa Bwee
Tiauw Hong mencatat Kiu Im Cin-keng di kulit itu.
"Toako, kau menyebutkannya itu barang berharga,
apakah artinya?" tanya Kwee Ceng yang masih belum
mengetahui itu adalah Kiu Im Cin-keng bagian bawah
itu.
"Hendak aku memeriksa dulu baru aku bisa menjawab
kau," menyahut Pek Thong. "Aku ingin membuktikan
ini yang tulen atau yang palsu."
Pek Thong masih terbenam kesangsian. Bukankah
orang Coan Cin Pay dilarang mempelajari Kiu Im Cinkeng?
Bukankah maksudnya Ong Tiong Yang
mendapatkan itu itu guna menyingkirkan bencana di
kemudian hari? Ia tidak berani melanggar pesan itu.
Akan tetapi ia berpikir: "Bukankah aku tidak berniat
mempelajarinya dan aku cuma hendak melihat saja?"
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Ini pula sebabnya kenapa selama numprah di dalam
gua itu, ia telah periksa Kiu Im Cin-keng bagian atas itu
dan membacanya berulang-ulang hingga ia hapal di
luar kepala. Bagian atas itu memuat ilmu silat tangan
kosong dan pedang, tidak ada tipu atau rahasianya
untuk mengalahkan lain orang, jadi sia-sia semua
pelajaran itu apabila orang tidak mendapatkan bagian
bawahnya.
Selama sepuluh tahun lebih, Pek Thong senantiasa
memikirkan dan menduga-duga bagaimana isinya Kiu
Im Cin-keng bagian bawah itu. Dasar kepandaiannya
telah mencapai puncaknya dan ia pun sangat hapal
Kiu Im Cin-keng bagian atas, maka itu begitu melihat
bagian bawahnya itu, ia lantas mengerti hubungan
keduanya itu. Sekarang ia berpikir keras, ia
menyakinkan itu atau jangan? Ia tidak menghendaki
menjadi jago nomor satu tetapi ia ingin mengetahui
dasarnya ilmu silat, bagaimana lihaynya. Karena
kesangsiannya, sebab masih terpengaruh pesan kakak
seperguruannya, akhirnya ia masuki kitab itu ke dalam
sakunya dan tidur.
Tidak lama setelah mendusin, pek Thong ajak Kwee
Ceng membantui ia menggali tanah di bagian tempat
duduknya, akan mengeluarkan kitab simpanannya,
untuk dihubungi dengan bagian bawahnya. Baru ia
menggorek beberapa kali, dengan sebatang pohon
yang dipakai sebagai alat penggali, mendadak ia
berseru: "Benar! Benar! Inilah cara yang paling baik!"
Ia lantas tertawa, agaknya ia girang luar biasa.
"Toako, kau bilang apa?" tanya Kwee Ceng
mengangkat kepalanya.
Pek Thong tertawa pula, ia tidak menjawab. Ia
sebenarnya mendapat ingat sesuatu. Katanya dalam
hati: "Dia bukan orang Coan Cin Pay, aku ajari dia
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
menurut bunyinya kitab, supaya ia mengerti
semuanya, habis ia melatih itu, untuk aku melihat,
tidakkah aku jadi dapat mencapai maksudku untuk
melihatnya?"
Tapi sejenak kemudian, ia memikir lainnya. "Di dengar
dari suaranya, ia jemu terhadap Kiu Im Cin-keng, yang
ia namakan ilmu sesat, cumalah ia keliru mengerti
sebab ia melainkan menyaksikan Hek Hong Siang Sat,
yang mengerti hanya bagian bawahnya. Ia tidak tahu
bahwa bagian atasnya memuat cara-cara yang sehat.
Karena Hek Hong Siang Sat tidak mengetahui bagian
atasnya itu, mereka menjadi sesat. Baiklah aku
mengatur begini, aku tidak mengasih keterangan
padanya, nanti sesudah ia paham, baru aku mengasih
tahu, biar ia kaget. Karena ia sudah mengerti ilmu itu,
tidak dapat ia membuangnya pula! Tidakkah ini lucu?"
Setelah berpikir demikian, ia awasi Kwee Ceng. Ia
berkata: "Adikku, selama aku berdiam di dalam gua ini,
kecuali ilmu silat Kong-beng-kun serta cara berkelahi
bermain-main itu, sebenarnya aku telah mendapatkan
beberapa ilmu lain. Sekarang ini kita nganggur,
bagimana jikalau aku mengajari pula padamu?" Ia
bicara tanpa mengasih kentara apa-apa.
Kwee Ceng polos, ia girang.
"Memang itu bagus!" jawabnya.
"Jangan kau kegirangan, kau telah kena terpedaya!"
kata Pek Thong dalam hatinya. Ia segera mulai
membacakan isinya Kiu Im Cin-keng bagian atas.
Kwee Ceng tidak cerdas, ada bagian-bagian yang ia
tidak mengerti, ia menanyakan itu.
Pek Thong berlaku sabar luar biasa untuk memberikan
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
penjelasannya, sesaudh mana, dari bagian atas ia
menyambung ke bagian bawah. Cuma, untuk tidak
membikin orang curiga, ia suka mengambiln jalan
menyimpang.
Luar biasa caranya mengajarnya Ciu Pek Thong ini.
Beda dari semua guru lainnya, ia tidak memberi
penjelasan dengan gerakan tangan atau kakinya,
tetapi meski pun demikian, berkat bahan baik dari
Kwee Ceng, yang pun bersungguh-sungguh, dan
berkat kesabarannya sendiri, ia memperoleh hasil.
Setelah Kwee Ceng mengerti, ia mencoba
membandingkan itu dengan ilmu silat Coan Cin Pay.
Kwee Ceng tetap tidak mendusin bahwa ia sudah
mendapatkan pelajaran-pelajaran dari Kiu Im Cinkeng.
Hal ini membuat Pek Thong sangat girang,
walaupun tengah bermimpi, ia suka tertawa sendirinya.
Selama beberapa hari ini, Oey Yong pun terus
membikinkan Kwee Ceng beberapa rupa barang
hidangan yang digemari si anak muda. Cuma ia tidak
muncul menemui anak muda itu.
Kwee Ceng berlega hati, ia mantap belajar silat, ia
mendapat kemajuan hebat.
Pada suatu ahri Pek Thong mengajari ilmu
mencengkram atau menjambak Kiu Im Pek-ku Jiauw.
Sebagai sasarannya adalah tembok gua.
"Pusatkan perhatianmu! Gunakan sepuluh jarimu!"
berkata si guru.
Kwee Ceng menurut. Selang beberapa kali, dia heran.
"Toako," katanya, "Aku lihat Bwee Tiauw Hong pernah
mempelajari ilmu semacam ini, melainkan sasarannya
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
ialah manusia hidup, dengan jarinya ia mencengkram
batok kepala orang, dia kejam sekalli!"
Di dalam hatinya Pek Thong terkejut juga. Pikirnya:
"Memang, Bwee Tiauw Hong itu mengambil jalan yang
sesat, sebab ia tidak tahu bagian atasnya. Ia cuma
turuti kitab bawah yang bunyinya: 'Diwaktu bertempur,
dengan jari-jari tangan mencengkram batok kepala
lawan.' Ia tentunya pikir, melatihnya pun mesti
memakai manusia hidup. Dia mulai curiga, baiklah aku
mengubahnya…" Maka sembari tertawa ia berkata:
"Dia mempelajari ilmu sesat, dia beda dari kita kaum
sejati. Baiklah, kita menunda mempelajarinya ini ilmu
Kiu Im Sin-jiauw, aku nanti mengajari kau lain ilmu
dalam." Sembari berkata begitu, ia berpikir: "Baik aku
mengajari dulu bagian atas sampai dia hapal benar,
kemudian baru bagian bawah. Kalau keduanya
menemui runtunannya, tentulah ia tidak bercuriga lagi."
Kwee Ceng menurut, maka ia mulai dari bagian atas.
Seperti biasa dengan pelajaran baru, Kwee Ceng
selalu menemui kesulitan, ialah tidak gampang ia
mendapat ingat atau mengerti, karena ini, berulangkali
ia meminta keterangan, dan saban-saban Ciu Pek
Thong mesti menjelaskannya. Penjelasan ini sering
sampai beberapa puluh kali, meski Kwee Ceng tidak
dapat mengerti maksudnya, ia toh dapat membaca di
luar kepala. Karena ini, mereka meminta tempo lagi
beberapa hari lagi, baru setelah itu, Kwee Ceng mulai
melatih dengan tangan dan kakinya.
Sering Kwee ceng melihat kakaknya itu tersenyum
atau tertawa sendirinya, ia tidak curiga, sebab ia tahu
kakak angkatnya ini memangnya nakal dan suka
bergurau.
Kemudian pada suatu pagi, habis Kwee Ceng berlatih,
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
bujang tua membawakan mereka barang makanan.
Kali ini Kwee Ceng lantas dapat melihat sebuah
bakpauw yang ada tandanya. Tidak menanti habis
dahar, ia bawa bakpauw itu ke pepohonan yang lebat,
untuk dibuka dan diperiksa isinya. Oey Yong menulis
surat yang bunyinya membuatnya kaget. Nona itu
menulis:
"Engko Ceng, See Tok datang melamar untuk
keponakannya, yang ia hendak rangkap jodohnya
dengan jodohku. Ayah sudah memberikan
jawabannya….
Sampai di situ surat itu. Rupanya belum selesai lagi
ditulis, surat itu tealh dimasuki ke dalam bakpauw.
Itulah tandanya si nona sangat tergesa-gesa. Tidak
salah lagi, jawabannya Oey Yok Su tentulah menerima
lamaran itu, kalau tidak si nona tidak nanti menjadi
bingung. Karena ini, ia pun menjadi bingung sekali.
Kwee Ceng tunggu sampai si bujang tua sudah
berbenah dan berlalu, ia perlihatkan suratnya Oey
Yong itu kepada Pek Thong.
"Ayahnya sudah menerima baik, itulah bagus. Ini tidak
ada sangkut pautnya dengan kita!" kata sang kakak.
"Tidak, toako!" kata Kwee Ceng, tetap bingung. "Dia
sudah berjanji menyerahkan dirinya kepadaku. Dia
bisa menjadi gila!"
"Sesudah seseorang menikah, ada beberapa macam
ilmu kepandaian yang tidak dapat dipelajari lagi lebih
jauh," Pek Thong memperingatkan. "Umpama dua ilmu
It-yang-cie dan Sun-yang-cie, keduanya mesti
dipelajari oleh anak-anak yang ebrtubuh jenaka. Adik,
kau dengar aku, lebih baik kau jangan menginginkan
istri…"
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Kwee Ceng tidak menghiraukan nasehat itu. Karena
kakak ini tidak sependapat dengannya, ia jadi semakin
bergelisah. Ia bergelisah seorang diri.
"Coba dulu hari itu aku tidak kehilangan tubuh
perjakaku," kata pula Ciu Pek Thong, "Hingga karena
itu aku tidak bisa mempelajari ilmu It-yang-cie, mana
bisa sekarang Oey Lao Shia mengurung aku di pulau
iblis ini? Kau lihat sekarang, karena kau memikirkan
istri, pemusatan pikiranmu jadi terpecah, pelajaranmu
hari ini pastilah tidak dapat kau selesaikan. Kalau
benar kau hendak menikahi putrinya Oey Lao Shia,
putri yang cantik bagaikan bunga itu, ah, sayang,
sungguh sayang…."
Tidak puas Kwee Ceng mendengar orang ngoceh
tentang jeleknya mempunyai istri.
"Aku nikahi dia atau tidak, itulah urusan belakangan,
toako!" katanya. "Sekarang kau tolongi dulu padanya!"
"See Tok itu ada orang yang sangat buruk,
keponakannya juga pasti bukan orang baik," berkata
Ciu Pek Thong. "Biarlah ia menikah sama putri yang
licin dan buruk dari Oey Lao Shia, supaya dia tahu
rasa! Bukankah itu bagus?"
Kwee Ceng menghela napas. Ia pergi ke rimba, di situ
ia duduk menjublak.
"Biar aku kesasar dan mati, mesti aku cari dia!"
pikirnya mengambil keputusan. Karena ini, ia
berlompat bangun. Justru itu ia dapat mendengar dua
kali pekiknya burung di tengah udara, lalu berkelebat
dua bayangan putih, yang menyambar ke bawah.
Bahkan segera ia mengenali dua burung rajawali, yang
dibawa Tuli dari gurun pasir. Ia menjadi girang sekali.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Ia lantas mengangkat melintang tangannya untuk
burungnya itu mencelok.
Di kakinya burung yang lelaki ada terikat sebuah
selubung bambu. Kwee ceng meloloskan ikatannya
untuk diperiksa isinya, sehelai surat. Itulah surat dari
oey Yong. Si nona menulis bahwa ia terancam sangat,
lantaran lagi beberapa hari See Tok bakal datang
mengantarkan panjar, bahwa ia dijaga keras oleh
ayahnya, sudah dilarang keluar dari rumah, tak boleh
setengah tindak juga, ia pun dilarang memasaki
makanan lagi untuk si pemuda. Maka itu, tulisnya lebih
jauh, kalau sampai saatnya dan dia tidak bisa lolos
lagi, ia hendak menghabiskan nyawanya. Dia larang si
pemuda mencari dia disebabkan semua jalanan di Tho
Hoa To penuh rahasia dan berbahaya.
Kwee Ceng terbengong sekian lama, lantas ia
menghunus pisau belatinya. Ia mengurat berulangkali
di selebung bambu itu, akan mengukir delapan huruf,
bunyinya: "Hidup bersama dalam sebuah rumah, mati
bersama dalam sebuah liang." Ia ikat pula selubung
pada kaki burungnya, lantas ia kibaskan tangannya.
Sepasang burung itu sudah lantas pergi terbang, di
udara mereka terbang berputaran, lalu terus menuju ke
arah Utara.
Sekarang Kwee Ceng dapat melegakan hati, maka ia
bersila pula untuk bersemadhi, guna menyakinkan
ilmunya, akan sebentar kemudian ia menghampirkan
Ciu Pek Thong, guna mendengari pengajaran kakak
angkatnya itu.
Lewat sepuluh hari, dari Oey Yong tidak terdapat kabar
apa juga. Selama itu, Kwee Ceng telah berhasil
menghapalkan kitab bagian atas. Karena ini, dalam
girangnya, Pek Thong mulai mengajari kitab bagian
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
bawah. Ia cuma mengajari serupa demi serupa, ia
tidak menyuruhnya orang berlatih dulu menuruti itu.
Inilah untuk mencegah timbulnya kecurigaan si anak
muda.
Kwee Ceng belajar dengan sungguh-sungguh. Setelah
puluhan kali, ia berhasil mengingat di luar kepala isinya
kitab bagian bawah itu, maka itu, berhasillah ia
menguasai kedua bagian kitab itu.
Pada suatu malam, tengah rembulan terang
menderang, Pek Thong ajak Kwee Ceng berlatih
dengannya. Kesudahannya itu membuat ia girang
sekali. Ia merasa bahwa ia telah maju pesat. Ia
percaya, kalau nanti ia sudah dapat memahamkan
isinya kitab, ia bakal terlebih lihay daripada Oey Yok
Su dan Ang Cit Kong.
Habis berlatih, keduanya beristirahat memasang
omong. Lalu tiba-tiba mereka mendapat dengar suara
menggelesernya sesuatu apa di atas rumput. Kwee
Ceng kenali suara itu.
"Ular!"
Pek Thong kaget hingga mukanya menjadi pucat, ia
berlompat untuk lari masuk ke dalam gua. Ia gagah
tetapi menghadapi ular, ia merasa kepalanya sakit.
Kwee ceng pun tidak berdiam saja. Ia menggeser
beberapa potong batu besar, untuk dilintangkan di
mulut gua. Kemudian dia kata, "Toako, jangan
bergerak, hendak aku melihat."
"Hati-hati," Pek Thong memesan. "Lekas kau kembali!"
Kwee Ceng berjalan ke arah dari mana suara ular
datang. Setelah puluhan tindak, ia dapat melihat
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
ularnya. Ia heran sekali. Di bawahnya cahaya
rembulan, nampak ular dalam jumlah ribuan atau
puluhan ribu, berbaris bagai satu pasukan tentara,
menuju ke Utara. Penggembalanya ada beberapa pria
dengan sergam putih, yang tangannya memegang
galah panjang. Barisan ular ini lebih hebat daripada
barisan ularnya Auwyang Kongcu.
"Mungkinkah See Tok sendiri yang datang ke mari?" si
anak muda menanya diri sendiri. Ia kaget. Ia
menyembunyikan tubuhnya di belakang pohon, lalu ia
menguntit barisan ular itu. Syukkur untuknya, semua
penggembala ular itu biasa saja kepandaiannya,
mereka tidak ketahui dirinya ada yang mengikuti.
Di paling depan ada berjalan satu bujang gagu. Dialah
yang memimpin. Di dalam rimba itu orang berjalan
berliku-liku jauhnya kira-kira duapuluh lie, setelah
melintasi sebuah bukit, tibalah mereka di sebuah
tegalan luas dengan rumput hijaunya. Di Utara tegalan
rumput itu ada rimba pohon bambu.
Setibanya di situ, semua ular itu tidak berjalan lebih
jauh, bahkan dengan menuruti petunjuk galah
penggembalanya, semua pada berdiam melingkar
dengan rapi, kepala mereka diangkat tinggi.
Kwee Ceng berlaku waspada, tidak mau ia
memperlihatkan dirinya. Ia nelusup ke Timur, yang
merupakan rimba, dari situ ia ke Utara, ke hutan
bambu itu. Di situ ia sembunyi sambil memasang
kuping dan mata. Rimba itu sunyi. Ia bertindak secara
enteng sekali.
Di dalam rimba itu ada sebuah paseban yang terbuat
dari bambu, menurut mereknya yang tergantung,
namanya Cek Cui Teng. Di samping kedua mereka itu
ada sepasang lian. Di dalam pesaben ada meja dan
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
kursi terbuat dari bambu, semua barang bikinan dari
banyak tahun, bambunya sudah mengkilap, warnanya
kuning muda. Sangat sunyi suasa di sekitar paseban
itu.
Mengintai keluar, Kwee ceng melihat rombongan ular
itu masih mendatangi. Semua ular itu bukan ular hijau
hanya ular yang kepalanya besar dan ekornya
panjang, cahayanya kekuning-kuningan seperti emas.
Habis ular kuning, baru ular hitam. Semua lidah
mereka bergerak pergi datang.
Semua ular itu terpecah ke Timur dan Barat, di
tengahnya terbuka satu jalanan. Di situ terlihat
beberapa puluh wanita dengan seragam putih dan
tangan masing-masing mencekal tengloleng merah,
bertindak dengan perlahan. Di belakang mereka
berjalan satu orang dengan jubah terikat di pinggang,
yang tangannya mengebas-ebas kipas. Dialah
Auwyang Kongcu. Dia jalan di muka, sikapnya
menghormat. Segera terdengar suaranya yang terang
dan nyata; "Auwyang Sianseng dari Wilayah Barat
datang menjenguk Oey Tocu dari Tho Hoa To!"
"Ah, benar-benar See Tok yang datang!" kata Kwee
Ceng dalam hatinya. "Pantaslah rombongan ini begini
besar dan agung-agungan sikapnya."
Memang, di belakangnya Auwyang Kongcu ada
berjalan seorang lain, tubuhnya tinggi dan besar, yang
pun berpakaian putih mulus. Kwee Ceng cuma dapat
melihat belakang orang, tidak mukanya. Dia berhenti
bertindak, begitupun Auwyang Kongcu selagi pemuda
itu mengasih dengar suaranya.
Dari dalam hutan bambu lantas muncul dua orang.
Melihat mereka itu, hampir Kwee Ceng menjerit. Itulah
Oey Yok Su sendiri yang menuntun tangan putrinya,
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Oey Yong.
Auwyang Hong bertindak maju, ia menjura kepada
Oey Yok Su, yang membalasinya.
Auwyang Kongcu sendiri sudah lantas berlutut di
depan pemilik dari Tho Hoa To itu, untuk memberi
hormat sambil mengangguk empat kali. Ia kata: "Mantu
yang tidak berharga menghadap gakhu tayjin, semoga
gakhu tayjin sehat-sehat saja!"
"Gakhu tayjin" itu berarti "Ayah mertua yang
dihormati".
"Sudah, kau bangunlah!" kata Oey Yok Su, yang
mengulurkan tangannya akan mengasih bangun
pemuda itu, yang menyebut dirinya baba mantu dan
memanggil orang sebagai mertuanya.
Auwyang Kongcu ketahui bahwa ia tentulah bakal diuji,
maka itu ia sudah bersiap sedia. Ia mempertahankan
diri begitu lekas tangan kirinya dipegang untuk untuk
diangkat tetapi ketika ia berbangkit, tubuhnya
terhuyung juga hingga ia mengeluarkan seruan
perlahan. Tubuhnya itu lantas berjumpalitan, kepala di
atas, kakinya di bawah, jatuh ke tanah. Tapi Auwyang
Hong sudah lantas menggeraki tongkat di tangannya,
ditempel pada punggung keponakannya itu, disontek
dengan perlahan, maka kesudahannya sang
keponakan dapat berjumpalitan pula, untuk berdiri
tegar.
"Ha, bagus sekali, saudara Yok!" Auwyang Hong
tertawa. "Kau membuatnya baba mantumu
berjumpalitan sebagai tanda menghormat
menghadapnya yang pertama kali?"
Tidak sedap suaranya See Tok masuk ke dalam
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
telinganya Kwee Ceng.
"Dia telah menghina muridku yang buta matanya, aku
ingin melihat sampai di mana sudah kepandaiannya,"
menyahut Oey Yok Su.
Auwyang Hong tertawa lebar.
"Bagaimana sekarang, apakah dia cocok untuk
dipasangi dengan putrimu?" dia menanya, sedangkan
matanya melirik kepada Nona Oey, setelah mana ia
mengasih dengar pujiannya: "Saudara, sungguh hebat!
Beruntunglah kau yang telah mendapatkan putri yang
begini cantik molek!" Ia lantas merogoh ke dalam
sakunya, untuk menarik keluar sebuah kotak, yang
mana pun ia terus buka tutupnya, maka dari dalam itu
memancarlah keluar cahaya terang indah. Di dalam
kotak itu terletak empat mutiara sebesar buah
lengkeng. Ia lantas menghadap Oey Yong, untuk
berkata pula: "Ayahmu pernah malang melintang di
kolong langit ini untuk banyak tahun, ada permata
apakah yang aneh-aneh yang dia tidak pernah
melihatnya? Maka itu ini bingkisanku berasal dari
desa, sebagai hadiah pertemuan kita yang pertama ini,
pastilah akan dibuat tertawaannya…!"
Sembari berkata begitu, See Tok mengangsurkan
permata mulianya itu.
Menampak itu, hatinya Kwee Ceng berdenyut keras.
Katanya dalam hatinya itu: "Dia menerimanya atau
tidak…?"
Segera juga terdengar suara tertawanya Oey Yong.
"Terima kasih!" berkata si nona, yang mengulur
tangannya untuk menyambuti hadiah itu.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Melihat saja kulit orang yang putih dan cantik itu,
semangatnya Auwyang Kongcu seperti sebuah
meninggalkan tubuh raganya, sekarang ia mendengar
tertawa orang yang manis merdu, goncangan hatinya
bertambah hebat. Di dalam hatinya ia berpikir:
"Ayahnya telah sudi menyerahkan dia kepadaku, maka
sekarang sikapnya terhadapku beda banyak daripada
dulu-dulu…."
Tengah pemuda ini tersengsam dan bagaikan
bermimpi, mendadak ia melihat menyambarnya suatu
cahaya kuning emas ke arahnya, saking kagetnya, ia
menjerit, "Celaka!" Walaupun demikian, ia masih
sempat melenggakkan tubuh, akan menjalankan tipu
silat Tiat-poan-kio atau Jembatan Besi, hingga
tubuhnya jadi terlentang lempang, untuk
menyelamatkan diri.
"He, kau bikin apa?!" Oey Yok Su pun membentak
seraya tangan kirinya mengibas, untuk membikin
terdamparnya jarum emas dari putrinya, ialah orang
yang menyerang Auwyang Kongcu dengan senjata
rahasia itu, sedang tangan kanannya, ia menekan
bahu putrinya itu.
Oey Yong lantas saja menjerit menangis.
"Ayah. lebih baik kau bunuh saja padaku!" demikian
suaranya. "Tidak nanti aku menikah dengannya!"
Auwyang Hong tidak menjadi kaget menyaksikan itu
semua. Sambil dengan satu tangan ia menjejalkan
mutiara ke dalam telapakan tangannya Oey Yong,
dengan tangan lain ia sampok tangannya Oey Yok Su
yang ditekankan ke bahu putrinya.
"Putrimu tengah menguji keponakanku, kenapa kau
memandangnya bersungguh-sungguh?" dia berkata
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
sambil tertawa kepada tuan rumah.
Auwyang Kongcu sudah berdiri tegak pula akan tetapi
ia merasakan sakit pada dadanya, maka tahulah dia
yang ia telah terkena jarum rahasia itu. Dasar ia
seorang yang berkepala besar, yang suka menang
sendiri, ia menahan sakit, ia berpura-pura seperti tidak
terjadi sesuatu, melainkan wajahnya tak dapat ia
menenangkannya. Ia nampak jengah.
Auwyang Hong berkata pula sambil tertawa: "Saudara
Yok, semenjak kita berpisah di gunung Hoa San sudah
duapuluh tahun kita tidak pernah saling bertemu maka
itu pertemuan ini sungguh membikin aku girang sekali.
Saudara, setelah hari ini kau memandang mata
kepadaku dengan menerima baik perangkap jodoh
keponakanku dengan jodoh putrimu, maka selanjutnya
apa juga titahmu, tidak nanti aku menolaknya!"
"Siapakah yang berani main gila terhadapmu, racun
tua bangka?" menyahut Oey Yok Su. "Untuk duapuluh
tahun kau berdiam diri di Wilayah Barat, kepandaian
apa saja yang kau telah pahamkan, coba sekarang
kau petunjuki untuk aku lihat."
Dasar sifatnya yang kekanak-kanakan, mendengar
ayahnya hendak menyuruh orang mempertunjuki
kepandaiannya, Oey Yong menjadi ketarik, ia lantas
saja berhenti menangis, ia menyender pada tubuh
ayahnya itu, matanya diarahkan kepada Auwyang
Hong, kepandaian siapa yang ia ingin saksikan.
See Tok si Racun Barat itu memegang sebatang
tongkat berwarna putih, tongkat ini banyak tekukannya
mirip dengan rotan. Unjungnya tongkat diukirkan
sebuah kepala orang, yang mulutnya tertawa. Di dalam
mulut itu terlihat barisan gigi yang tajam dan putih
bersih. Yang aneh adalah kepala tongkat itu ada
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
menangkel melingkar dua ekor ular panjang, yang
kulitnya berkilau putih seperti perak. Kedua ular itu
merayap turun dan naik.
Auwyang Hong tertawa ketika ia menyahuti: "Dulu hari
itu kepandaianku tidak dapat menyamakan kepandaian
kau, sekarang setelah mensia-siakan selama duapuluh
tahun, pasti sekali aku kalah jauh terlebih banyak.
Sekarang ini kita menjadi sanak, aku memikir untuk
menumpang tinggal beberapa hari di pulau Tho Hoa
To kau ini, untuk aku memperoleh kesempatan akan
meminta pengajaran dari kau."
Ketika pertama kali Auwyang Hong mengirim utusan
kepada Oey Yok Su untuk melamar Oey Yong, Oey
Yok Su berpikir, dijamannya itu, orang yang dapat
menandingi ia sudah tidak seberapa lagi dan Auwyang
Hong adalah salah satu diantaranya. Ia ketahui baik
putrinya sangat nakal, jikalau dia mendapat suami
sembarangan, anka itu bakal menghina suaminya, dari
itu senang ia melihat kepandaiannya Auwyang Kongcu
yang berani melayani Bwee Tiauw Hong. Ia anggap,
Auwyang Kongcu adalah melebihkan Kwee Ceng yang
menjadi pilihan putrinya sendiri, sedang di samping itu,
ia sebal terhadap pemuda she Kwee itu. Inilah
sebabnya dengan gampang ia sudah menerima baik
lamarannya Auwyang Hong. Tapi sekarang,
mendengar suaranya See Tok, yang putar balik,
merendah dan berjumawa, ia menjadi curiga. Ia
menduga-duga apa mungkin Auwyang Hong telah
pulih kesehatannya dan kepandaiannya setelah dulu
hari ilmu kepandaiannya itu dipecahkan Ong Tiong
Yang. Ia ketahui baik See Tok ini mulutnya tajam dan
hatinya berbisa, licin dan licik. Tentu saja, ia tidak sudi
mengalah, karena ia pun seorang yang berbesar
kepala. Maka itu ia sudah lantas menarik keluar
serulingnya sambil ia berkata: "Tetamu yang terhormat
telah datang dari tempat yang jauh, baiklah aku
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
membunyikan sebuah lagu untuk menyenangkan
hatinya. Silakan duduk, sahabatku supaya kau dapat
mendengarnya perlahan-lahan."
Auwyang Hong tersenyum. Ia bisa menerka tuan
rumah ini hendak memperdengarkan lagu "Thian Mo
Bu Kiok" atau "Lagu tarian hantu langit" untuk
mempengaruhkan padanya. Ia lantas mengibas
dengan tangannya yang kiri, atas mana tigapuluh
wanita berseragam putih itu, yang memegang
tengloleng, bertindak maju sambil menekuk lutut,
mereka memberi hormat pada tuan rumah. Ia lantas
berkata: "Tigapuluh dua nona-nona ini adalah nonanona
yang aku menitahkan murid-muridku mencarinya
di pelbagai tempat, sebagai bingkisan yang tidak
berharga, aku menghadiahkan mereka kepada kau,
saudara Yok. Mereka ini pernah mendapat
pengajarannya guru-guru yang pandai, mereka dapat
menari, bernyanyi dan menabuh khim secara lumayan.
Hanya sayangnya mereka adalah nona-nona asal
Wilayah Barat, kecantikan mereka kalah jauh
dibandingkan dengan nona-nona dari Kanglam!"
Bab 37. Jago lawan jago
Oey Yong memandang nona-nona itu. Mereka
mempunyai kulit yang putih bersih, tubuh mereka tinggi
dan besar. Wajah mereka berlainan, ada yang
hidungnya mancung dan matanya dalam, sedang
rambutnya kuning dan matanya biru. Mereka beda
sekali dari nona-nona Tionggoan.
Auwyang Hong menepuk tangan tiga kali, lantas
delapan nona-nona itu mengasih keluar alat-alat
tetabuhan mereka, untuk sesaat kemudian mereka
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
mulai memainkan lagu, diikut dengan tariannya
sisanya duapuluh empat nona lainnya. Mereka itu
berdiri lempang, lalu mendak, lalu berputar ke kiri dan
kanan, gerak-gerik mereka halus dan lembut. Ada
kalanya mereka berdiri berbaris seperti tubuhnya
seekor ular panjang, lalu jari tangan mereka dikutikkutik.
Oey Yong lantas ingat kepada ilmu silat "Kim Coa Kun"
atau "Ular emas" dari Auwyang Kongcu, ia lantas
melirik kepada pemuda itu. Justru itu ia mendapatkan
orang tengah mengawasi dirinya. Ia menjadi sebal,
maka ia lantas memikir jalan untuk menghajarnya pula.
Ia menyesal sekali yang usahanya tadi sudah
digagalkan ayahnya. Ia anggap lagak orang itu sangat
menjemukan.
"Kalau aku berhasil membunuh dia, biar ayah maksa
aku menikah, toh sudha tidak ada orangnya dengan
siapa aku dapat menikah," demikian ia pikir pula.
Karena ini puas hatinya, sendirinya ia bersenyum.
Senang Auwyang Kongcu menampak senyuman si
nona itu. Ia menduga hatinya si nona sudah berubah.
Saking girangnya, sejenak itu ia melupakan rasa nyeri
pada dadanya.
Nona-nona yang tengah menari itu, menarinya menjadi
semakin cepat, tetapi tetap lembut gerak-geriknya.
Dilain pihak orang-orang lelaki yang memegangi galah,
ialah si penggembala-penggembala ular, semua sudah
menutup rapat-rapat mata mereka. Mereka takut,
dengan menyaksikan tarian itu, hati mereka tidak
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
cukup kuat untuk bertahan dan nanti runtuh…..
Oey Yok Su sendirinya menonton dengan bersenyum
berseri-seri, selang sekian lama barulah ia bawa
serulingnya ke bibirnya, untuk meniup, untuk mengasih
dengar lagunya. Baru beberapa kali ia meniup,
tariannya si nona-nona tampaknya kacau. Dan tempo
tuan rumah meniup terus, lantas mereka itu menari
menuruti iramanya seruling.
Auwyang Kongcu kaget bukan main. Ia pernah
merasakan hebatnya lagu seruling orang itu. Kalau
seruling berlangsung terus, bukannya saja si nona-noa
bakal menari terus-menerus hingga mati, dia sendiri
juga tidak akan luput turut menjadi korban juga. Mau
tidak mau, ia berseru: "Paman….!"
Justru itu Auwyang Hong menepuk tangan, atau mana
seorang nona, dengan memegang tiat-ceng, atau alat
tetabuhan yang bertali duabelas, maju
menghampirkan.
Ketika itu hatinya Auwayang Kongcu sudah goncang
keras, sedang pria si tukang angon ular sudah mulai
berlari-lari atau berlompatan di antara barisan ularnya.
Auwyang Hong lantas mementil alat tetabuhannya itu,
ia mengasih dengar suara umpama kata: "Tombaktombak
emas saling beradu dan besi kaki kuda
berketoprakan" Hanya beberapa kali saja suara itu
terulang, lantas nada halus dari seruling kena dibikin
buyar bebarapa bagian.
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Oey Yok Su tertawa.
"Mari, mari!" katanya. "Mari kita berdua bersama-sama
memainkan lagu!"
Hebat kesudahan sambutannya Tong Shia si Sesat
dari Timur. Mereka itu yang menari itu menjadi sangat
kacau, gerak-geriknya seperti orang-orang edan.
"Semua menutup kuping!" berteriak Auwyang Hong
menyaksikan kehebatan itu. "Nanti aku mainkan lagu
bersama-sama Oey Tocu!"
Semua orang itu seperti kalap tetapi mereka
mendengar suara majikan mereka, mereka mengerti
ancaman bahaya yang bakal datang itu, mak adalam
ketakutannya, mereka pada merobek ujung baju
mereka untuk menggunai robekan itu menyumbat
kuping mereka.
Auwyang Kongcu yang sudah cukup lihay turut juga
menyumpal kupingnya.
Menyaksikan kelakuan mereka itu, Oey Yong tertawa.
Ia sendiri tidak terpengaruh suara kedua seruling dan
tiat-ceng itu. Ia berkata: "Lain orang memainkan lagulagu,
justru dikhawatir orang tidak dapat
mendengarnya, tetapi kamu sebaliknya, kamu semua
justru menutupi kuping! Tidak, aku sendiri tidak sudi
menyumbat kupingku!"
Oey Yok Su dapat mendengar perkataan putrinya itu,
ia menegur: "Ilmu kepandaian mementil tiat-ceng dari
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
pamanmu ini sangat kesohor di kolong langit ini, kau
ada mempunyai kepandaian apa maka kau berani
mendengarnya? Apakah kau kira kau dapat mencobacoba?!"
Dari sakunya, ayah ini mengeluarkan sehelai sapu
tangan, ia robek itu menjadi dua potong, terus ia pakai
menyumpal kedua kuping anaknya itu.
Kwee Ceng menjadi heran sekali, hingga ia menjadi
tertarik hatinya, ingin ia mendengar lagu tetabuhannya
Auwyang Hong itu. Tanpa mengenal bahaya, ia justru
maju beberapa tindak, supaya ia dapat mendengar
dengan terlebih nyata…..
Oey Yok Su perpaling kepada tetamunya.
"Semua ularmu tentunya tidak dapat menutup
kupingnya," katanya. Ia menoleh kepada bujangnya
yang gagu, ia mainkan kedua belah tangannya.
Bujang gagu itu mengerti, ia mengibas-ngibaskan
tangannya kepada kawanan gembala ular itu, memberi
tanda untuk mereka menyingkirkan diri. Mereka ini
memang menghendaki itu. Tapi mereka mengawasi
dulu majikan mereka, sampai Auwyang Hong memberi
tanda sambil mengangguk, baru lekas-lekas mereka
mengiring ular mereka menyingkir dari situ, mengikuti
petunjuk si bujang gagu.
"Jikalau aku tidak sanggup, sukalah saudara Yok
mengalah sedikit," kata Auwyang Hong kemudian.
Terus dengan kelima jari tangan kanannya, ia mulai
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
mementil alat tetabuhannya.
Nyaring suaranya tiat-ceng itu. Kwee Ceng
merasakan, setiap pentilan membuat hatinya goncang,
dan selagi lagu bertambha cepat, goncangan hatinya
itu bertambah cepat juga, dadanya bergerak-gerak, ia
merasa tak enak sendirinya. Ia terkejut, segera ia
menginsyafinya. Katanya dalam hati: "Kalau suara jadi
hebat, tidakkah hatiku pun akan concang hingga aku
mati?" Karena ini lekas-lekas ia menjatuhkan dirinya
untuk duduk bersila, akan memusatkan pikirannya,
akan mengempos tenaga dalamnya. Cuma sesaat
saja, suara tiat-ceng itu tidak dapat lagi
menggoncangkan hatinya.
Suara tiat-ceng itu benar-benar makin lama jadi makin
keras, bagaikan tambur dan gembreng berbunyi
berbareng, seperti laksaan ekor kuda bercongklang
bersama. Atau dilain saat terdengar suaranya yang
perlahan-lahan dan halus, ialah suara dari seruling
yang seperti menembusi suara tiat-ceng itu.
Mendadak Kwee Ceng merasa hatinya goncang dan
mukanya panas. Ia lekas-lekas memusatkan pula
perhatiannya, hingga hatinya menjadi tenang pula. Ia
sekarang mendapat kenyataan, walaupun hebat
suaranya tiat-ceng, suara itu tidak dapat menindih
melenyapkan seruling, yang perlahan tetapi tegas.
Maka juga heran, dua suara terdengar berbareng.
Kalau suara tiat-ceng ada bagaikan pekiknya kera
diatas gunung atau mengalunnya hantu iblis di tengah
malam buta rata, suara seruling ada laksana bunyinya
burung hong atau kasak-kusuknya si nona manis di
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
dalam kamarnya. Kedua suara itu tinggi dan rendah,
keras dan perlahan, maju dan mundur, sama-sama
tidak mau mengalah…..
Oey Yong ketarik hatinya, ia menonton sambil tertawa
geli. Ia mengawasi orang memintil tiat-ceng dan
meniup seruling. Lama-lama, ia pun merasa aneh.
Lama-lama, wajahnya kedua orang yang tengah
mengadu tetabuhan itu berubah menjadi bersungguhsungguh,
menjadi tegang. Ia lantas melihat ayahnya
dari duduk menjadi bangun berdiri, meniup serulingnya
sambil bertindak, bertindak ke delapan penjuru
menuruti kedudukan pat-kwa, segi delapan. Ia tahu
itulah dasar kedudukan ayahnya setiap waktu ayahnya
melatih diri dalam ilmu dalam. Teranglah musuh itu
lihay sekali maka ayahnya mengambil tindakan itu.
Kemudian si nona memandang ke arah Auwyang
Hong. Juga jago dari Barat ini menunjuki wajah dan
sikap bersungguh-sungguh. Dari kepalanya terlihat
hawa mengepul naik seperti uap, itulah hawa panas
mengkedus yang keluar naik. Dengan kedua
tangannya dia menerus mementil alat tetabuhannya,
sampai ujung bajunya menerbitkan suara angin. Nyata
sekali dia tidak berani berlaku alpa.
Kwee Ceng di tempat persembunyiannya memasang
kuping, ia tidak mengerti ada apa hubungannya di
antara seruling dan tiat-ceng itu. Ia heran kenapa
masing-masing suara alat tetabuhan itu dapat
mempengaruhkan orang menjadi tidak tenang. Di
dalam ketenangan, perlahan-lahan ia dapat
membedakan juga. Kedua suara itu seperti lagi
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
serang, keras lawan lemah, lemah melawan keras.
Sebentar kemudian, lantas ia mengerti seluruhnya.
"Tidak salah lagi, Oey Tocu dan Auwyang Hong
tengah mengadu ilmu dalam mereka," pikirnya. Karena
ini, ia lantas menutup rapat kedua matanya, ia
mendengari terus dengan penuh perhatian.
Tadinya Kwee Ceng mesti mengeluarkan banyak
tenaga melawan desakan tiat-ceng dan seruling,
sekarang tidak demikian. Sekarang dengan tenang ia
bisa mendengari kedua suara itu. Ia merasa
bagaimana seruling seperti berkelit sana dan berkelit
sini dari rangsakan tiat-ceng yang hebat, atau setiap
kali ada lowongan, seruling lantas membalas
menyerang. Satu kali ia mendengar, suara tiat-ceng
menjadi lemah, sebaliknya seruling menjadi kuat.
Tiba-tiba Kwee Ceng ingat ajarannya Ciu Pek Thong
"Keras tak dapat bertahan lama, lemah tak dapat
menjaga terus." Ia lantas menduga, tiat-ceng bakal
membalas menyerang.
Benar-benar, berselang sesaat suara tiat-ceng menjadi
keras pula.
Ketika Kwee Ceng menghapali ajarannya Ciu Pek
Thong itu, ia tidak tahu bahwa itulah rahasia dari Kiu
Im Cin-keng, dan ia pun tidak mengerti jelas
maksudnya.
Baru sekarang ia merasakan ada hubungannya ajaran
itu dengan pertarungannya Oey Yok Su dan Auwyang
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
Hong ini. Karena insyaf ini, ia menjadi girang sekali.
Hanya ia masih belum mengerti akan jalannya terus
pertempuran itu. Ada kalanya seruling dapat
menghajar, ketika baik itu dilewatkan dengan begitu
saja, demikian juga sebaliknya. Toh itu tidak miripmiripnya
dengan orang yang bersikap saling
mengalah.
Mendengari terlebih jauh, Kwee Ceng jadi menanya
dirinya sendiri; "Mungkinkah pengajarannya Ciu Toako
ada terlebih lihay daripada kepandaiannya Oey Tocu
dan Auwyang Hong ini? Mungkinkah mereka ini tidak
dapat melihat cacad masing-masing maka juga
kelemahan itu mereka sama-sama tidak dapat
menggunainya? Tapi heran! Kalau benar Ciu Toako
telebih lihay, mestinya pada limabelas tahun yang lalu
dia sudah dapat mencari Oey Tocu di sini untuk
menghajarnya, tidak peduli pulau ini banyak terjaga
dengan barisan sesat patkwa itu, tidak nanti ia
membiarkan dirinya terkurung di dalam gua…."
Masih Kwee Ceng mendengari. Lagi-lagi ia mendapat
kenyataan telah tiba saat yang sangat genting, hingga
ada kemungkinan kali ini bakal datang keputusan
siapa menang dan siapa kalah. Ia berkhawatir untuk
Oey Tocu…
Justru itu waktu dari arah laut, dari tempat yang jauh,
terdengar siulan panjang dan lama. Suara itu samarsamar
tetapi toh dua-dua Oey Yok Su dan Auwyang
Hong terkejut hingga sendirinya suara seruling dan
tiat-ceng mereka berubah menjadi kendor. Siulan pun
terdengar semakin nyata. Itu tandanya orang
TIRAIKASIH WEBSITE http://kangzusi.com/
mendatangi dan orang itu berada semakin dekat.
Auwyang Hong mementil dua kali, keras sekali, suara
tiat-ceng sampai terdengar seperti suara cita terobek.
Habis itu, suara siulan terdengar bernada tinggi.
Rupanya siulan dan tiat-ceng tengah kebentrok.
Share:
cersil...
Comments
0 Comments

Arsip Cersil

Cersil Keren

Pecinta Cersil